6 Surga Wisata Tersembunyi di Indonesia

373
surga wisata tersembunyi

Indonesia memiliki belasan ribu pulau yang terbentang dari Sabang sampai Merauke. Menyimpan banyak sekali destinasi pariwisata, sebagiannya dijuluki sebagai surga wisata tersembunyi di Indonesia. Destinasi ini sebagiannya belum terjamah dan dikenal oleh wisatawan, baik lokal maupun mancanegara.

Berikut kami hadirkan berbagai surga wisata tersembunyi di Indonesia yang patut dijelajahi:

1. Dataran Tinggi Dieng

Dataran Dieng Surga Wisata Tersembunyi
Foto: Musfajar/Pixabay
Dataran Tinggi Dieng atau Dieng Plateau merupakan salah satu destinasi wisata di provinsi Jawa Tengah. Terletak di jantung pulau Jawa, Dataran Tinggi Dieng memiliki pemandangan sawah, kawah gunung berapi dan bukit. Dieng merupakan pilihan tepat bagi wisatawan yang ingin merasakan lingkungan alam yang belum terjamah polusi perkotaan.

Dinobatkan sebagai Most Popular Highland pada ajang Anugerah Pariwisata Indonesia 2016, program Pesona Indonesia Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif merupakan bukti nyata akan tingginya minat wisatawan akan destinasi ini. Hal lain yang dapat dilakukan di Dataran Tinggi Dieng adalah datang ke Dieng Culture Festival, karnaval seni dan budaya ruwat rambut gimbal terbesar di dataran tinggi Dieng yang selalu diadakan pada bulan Agustus setiap tahunnya.

Untuk mencapai Dieng, wisatawan dapat memilih bandar udara Yogyakarta ataupun Solo. Setelah itu, para wisatawan bisa melanjutkan perjalanan melalui rute darat menuju Kecamatan Wonosobo dan lanjut ke daerah Dieng.

2. Bukit Lawang
Bukit Lawang adalah nama tempat wisata di Kecamatan Bahorok, Kabupaten Langkat, Provinsi Sumatera Utara yang terletak sekitar 80 km dari kota Medan. Bukit Lawang termasuk dalam lingkup Taman Nasional Gunung Leuser yang merupakan daerah konservasi terhadap mawas orang utan.

Tempat ini merupakan salah satu pilihan tepat bagi wisatawan penggemar lokasi alam yang sejuk dan asri, dimana daerah ini dikelilingi oleh hutan, sungai dan juga pegunungan bukit barisan yang membentang sepanjang Pulau Sumatra. Bukit Lawang merupakan tempat konservasi orang utan yang dilindungi, yaitu jenis Orangutan Sumatera, yang merupakan salah satu dari dua jenis orang utan yang hanya bisa ditemui di Sumatera Utara.

Untuk menuju ke Bukit Lawang, terdapat berbagai macam transportasi umum yang setiap harinya melayani rute menuju kawasan wisata tersebut. Terutama dari Kota Medan. Ketika tiba di Bandara Kualanamu, pengunjung bisa menaiki bus yang berada di terminal terpadu Pinang Baris, Medan.

3. Taman Nasional Baluran
Taman Nasional Baluran adalah salah satu Taman Nasional di Indonesia yang terletak di antara wilayah Wongsorejo, Banyuwangi dan Banyuputih, Situbondo, Jawa Timur, Indonesia. Nama dari Taman Nasional ini diambil dari nama gunung yang berada di daerah ini, yaitu Gunung Baluran.

Taman Nasional Baluran memiliki luas 25 ribu hektar dan menawarkan pemandangan khas Afrika dan jarang ditemui di tempat lain. Saat datang ke Taman Nasional Baluran, wisatawan disuguhkan pemandangan padang savana dengan banyak satwa liar seperti rusa, kerbau, banteng, monyet ekor panjang dan burung merak. Pemandangan savana ini membuat Taman Nasional Baluran sering disebut ‘Africa van Java’.

Wisatawan dapat mencapai Taman Nasional Baluran dengan menggunakan pesawat, sesampainya di Bandara Juanda, pengunjung bisa menggunakan bus jurusan Juanda-Bungurasih, kemudian dilanjutkan dengan menaiki Bus Banyuwangi via Situbondo dan turun di pintu masuk Taman Nasional Baluran.

4. Tana Toraja
Dataran Tinggi Tana Toraja menawarkan perpaduan yang menarik antara wisata budaya dan wisata alam. Tana Toraja memiliki keindahan alam yang luar biasa mulai dari deretan pegunungan dan hijau perbukitannya. Kegiatan yang ditawarkan beragam, mulai dari hiking hingga arung jeram di Sungai Sa’dan dan meminum kopi lezat khas Tana Toraja. Selain kaya akan alamnya, tempat wisata di Indonesia ini juga kaya akan budaya leluhur yang masih dijaga sampai saat ini. Di sini, ada banyak tradisi kuno yang masih dipertahankan, salah satunya adalah Rambu Solo.

Upacara Rambu Solo diyakini masyarakat Toraja sebagai bentuk penghormatan bagi arwah orang yang telah meninggal. Oleh sebab itu, mereka beranggapan, seseorang belum meninggal jika belum melaksanakan upacara Rambu Solo. Sementara upacara ini memerlukan biaya yang gak sedikit dan waktu persiapan yang cukup panjang. Dalam upacara pemakaman ini memerlukan adanya hewan kurban seperti kerbau atau babi sebagai hewan suci yang dapat menghantarkan arwah ke surga. Jumlah kerbau yang dikurbankan tergantung pada strata sosial keluarga yang ditinggalkan. Semakin tinggi strata sosialnya, semakin banyak jumlah kurbannya.

Bagi wisatawan yang ingin berkunjung ke Tana Toraja, terdapat beberapa pilihan transportasi untuk menuju kesana. Jika dari ibu kota Jakarta, terdapat maskapai penerbangan seperti Citilink yang menyediakan rute Jakarta (CGK) – Makassar (UPG). Setiap harinya terdapat lebih dari 20 penerbangan menuju Makassar dari Jakarta yang disediakan oleh lima maskapai yang berbeda.

5. Mandalika, Nusa Tenggara Barat
Mandalika merupakan kawasan wisata di Kabupaten Lombok Tengah yang baru saja diresmikan oleh Presiden Joko Widodo berdasarkan Pemerintah Nomor 52 Tahun 2014 sebagai Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) pariwisata. Kawasan ini diharapkan menjadi tempat wisata yang akan menarik perhatian pelancong karena akan dilengkapi dengan hotel dan fasilitas rekreasi.

Selain fasilitas rekreasi yang menarik, Mandalika juga terkenal dengan upacara Bau Nyale. Secara etimologis, Bau Nyale terdiri dari 2 suku kata, yakni “Bau” dalam bahasa Indonesia yang artinya menangkap; dan “Nyale” adalah cacing lalu yang tergolong jenis filumannelida. Bau Nyale merupakan sebuah acara perburuan cacing laut. Acara ini diselenggarakan sekitar bulan Februari dan Maret.

Kawasan ini mudah diakses karena hanya berjarak 30 menit dari Bandar Udara Internasional Zainuddin Abdul Madjid. Kawasan ini terbentang dari Pantai Kuta, Pantai Seger, hingga Pantai Tanjung Aan dan menghadap Samudera Hindia ini, diharapkan dapat mengakselerasi sektor pariwisata Provinsi Nusa Tenggara Barat yang sangat potensial.

6. Pulau Nasi, Aceh
pulau nasi surga wisata tersembunyiPulau Nasi adalah salah satu kawasan wisata pantai di Kecamatan Pulo Aceh, Aceh Besar, selain pulau Breuh. Kedua pulau ini memang tidak setenar Pulau Weh yang sudah cukup dikenal di kalangan wisatawan mancanegara. Namun, itu bukan berarti Pulau Nasi (dan juga Pulau Breuh) kalah cantik dibandingkan Sabang. Jika Anda berkesampatan berkunjung ke Aceh, cobalah menyambangi Pulau Nasi untuk menikmati wisata pantai di sana. Kamu bisa menikmati Sunrise di Pantai Ujong Umpee, atau menunggu Sunset di Pantai Lhok Me.

Untuk menuju Pulau Nasi, Anda bisa memilih beberapa pilihan transportasi, seperti kapal Papuyu dari Ulee Lheue, atau kapal motor dari TPI Lampulo. Ongkos ke sana pun cukup bersahabat, hanya Rp25 ribu sekali jalan. Jarak tempuhnya pun sangat dekat, cuma 1 jam dari Banda Aceh.

Dari paparan di atas menunjukkan kalau destinasi wisata Indonesia sangatlah beragam mulai dari sisi perkotaan, gunung, hingga lautan. Para calon wisatawan tidak perlu khawatir, karena kini banyak tersedia aplikasi yang menyediakan pembelian tiket transportasi seperti tiket pesawat atau kereta api. []