Aturan Penting Menulis Perjalanan: Tunjukkan, Jangan Jual!

0
77

Salah satu aturan menulis yang sering saya dengar, terutama dalam menulis feature dan narasi adalah, “show, don’t tell it!” Aturan ini bahkan sudah menjadi semacam perangkat editor yang tidak boleh dilupakan.

Biasanya, aturan ini ditujukan kepada penulis amatir/pemula yang sering kesulitan membuat cerita. Kita dapat menulis, misalnya, “Saya pergi ke pesta,” tetapi kalimat ini tidak benar-benar memberi audiens banyak informasi–mereka semua mungkin hanya membayangkan berbagai jenis pesta. Apakah ini pesta rumah? Apakah itu di sebuah bar? Apakah di klub? Apakah itu pesta ulang tahun anak-anak? Apakah ini barbekyu? Orang macam apa yang ada di sana? Apakah ada badut? Wanita menari di tiang? Makanan ringan?

Sebaliknya, tulislah seolah-olah pembaca ada di sepatu Anda. Buat mereka melihat pesta saat Anda melihatnya. Jelaskan itu. Tunjukkan ke hal paling detail. Bawalah mereka ke dalam cerita dengan menunjukkannya kepada mereka, jangan tinggalkan mereka di luar hanya dengan menceritakannya kepada mereka.

Untuk mampu menghadirkan gambaran seperti itu, memang tidak mudah. Butuh banyak latihan. Penulis berpengalaman sekali pun masih terus berlatih. Namun, trik ini perlu dicoba oleh siapa pun yang benar-benar ingin menjadi penulis dan pendongeng yang baik.

Menulis perjalanan, khususnya, sangat bergantung pada aturan “show, don’t tell”: fitur utama dalam penulisan perjalanan, bagaimanapun, adalah pengaturannya. Jika Anda tidak dapat melukis gambar dengan kata-kata Anda, maka Anda tidak berhasil pada fungsi utama penulisan perjalanan.

Namun selama beberapa tahun terakhir, penulisan perjalanan telah terinfeksi dengan masalah yang berbeda: kita mulai mengadopsi bahasa pengiklan. Kita bahkan tidak mencoba menceritakan kisah kita lagi, melainkan kita mencoba menjualnya.

Pemasaran berbicara dan iklan merayap
Pariwisata adalah industri besar yang tidak masuk akal. Industri ini memberikan kontribusi lebih dari $7 triliun dolar untuk ekonomi global, setara dengan lebih kurang 10% dari PDB global. Dan ini menjadi sebuah alasan yang bagus: bahwa ada banyak hal keren untuk dilihat di dunia, dan banyak dari kita ingin melihatnya. Banyak dari kita melakukan perjalanan lebih karena alasan praktis daripada jalan-jalan yang sederhana. Mengembara adalah bagian alami dan tak terelakkan dari menjadi manusia.

Banyak orang menjadi kaya di industri perjalanan. Beberapa raksasa industri Amerika pertama adalah orang-orang yang membangun rel kereta api (atau lebih tepatnya, adalah orang-orang yang membayar imigran miskin dengan upah murah untuk membangun rel kereta api). Hari ini, mereka adalah pemilik aplikasi seperti Uber, atau situs seperti Airbnb (yang didirikan 10 tahun yang lalu, dan sekarang bernilai $68 miliar). Setelah krisis keuangan di akhir tahun 00-an, negara-negara seperti Islandia mengubah ekonomi mereka yang lesu dengan fokus pada pariwisata.

Di mana ada banyak uang yang harus dihasilkan, biasanya ada banyak iklan yang dibuat. Dan para pengiklan menggunakan bahasa yang berbeda dari yang dilakukan penulis straight news. Inilah apa yang disebut oleh Editor-at-Large David Miller sebagai “marketing speak,” dan kita telah mendengar semuanya ribuan kali sebelumnya – “pemandangan yang menyapu,” “Mekah untuk ____”, “pantai murni, “dan seterusnya.

Itu adalah bahasa yang pada dasarnya tidak bermakna, dan itu merusak cerita perjalanan yang baik. Tetapi menulis perjalanan di luar konteks iklan pada dasarnya adalah industri rumahan. Tidak banyak uang di dalamnya kecuali Anda adalah penulis yang sudah mapan seperti Bill Bryson atau Elizabeth Gilbert atau Paul Theroux. Pun begitu, menjadi penulis perjalanan muda yang giat pasti menemukan diri mereka menulis tidak hanya untuk publikasi perjalanan semata-mata tetapi juga untuk para pemasar. Dan kedua pekerjaan itu menuntut dua gaya bahasa yang berbeda.


Membedakan antara dua bahasa
Jika Anda memulai sebagai penulis perjalanan dan Anda perlu menghasilkan uang cepat, itu sah-sah saja. Tulis beberapa konten bersponsor untuk pengiklan. Dibayar. Ada orang-orang dan tempat-tempat yang akan memandang rendah Anda karena melakukan hal itu: New York Times, misalnya, pada umumnya tidak menyewa penulis perjalanan yang telah mengambil uang karena khawatir timbul konflik kepentingan dalam liputan mereka.

Jika kita harus menulis untuk pengiklan, kita perlu belajar untuk membedakan berbagai jenis bahasa. Aturan yang harus diikuti adalah seperti yang kita sebut di atas, “tampilkan, jangan jual.” Seorang penulis perjalanan yang baik tidak berusaha meyakinkan penontonnya untuk pergi ke suatu tempat, dia hanya mencoba membawa mereka ke sana. Jika, setelah menceburkan diri ke dalam artikelnya dan melihat-lihat apa yang harus ditunjukkannya kepada mereka, mereka memutuskan untuk pergi, semua menjadi lebih baik. Tapi itu bukan tujuan utama penulisan perjalanan. Tujuan utamanya adalah menceritakan sebuah kisah dan mengungkapkan kebenaran yang mungkin belum diketahui oleh audiens.

Tujuan utama dalam pemasaran adalah menjual sesuatu. Dan tidak ada yang salah dengan itu, tetapi seni persuasi memiliki motivasi yang lebih luhur daripada “keindahan” dan “kebenaran” di belakangnya.

Media perjalanan sangat terkait erat dengan industri global besar yang memperoleh keuntungan darinya, dan sebagai penulis menjadi mudah untuk membiarkan garis-garis itu menjadi kabur. Pengiklan akan menyukainya ketika Anda menunjukkan tujuan mereka, “Mekah untuk penggemar roti, dari peternakan ke toko,” tetapi pembaca Anda tidak akan menyukainya. Jadi gantunglah di dinding Anda, tempelkan di komputer Anda, tempelkan pada tulisan tangan Anda: Tunjukkan. Jangan jual!

Image source: pixabay.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here