3 Trend SEO untuk Tetap Bertahan di Posisi Atas Hasil Pencarian

0
437
trend seo 2020
Trend SEO 2020. Foto: Pixabay

Sebagai orang yang mendalami pengoptimalan mesin telusur, saya percaya bahwa kita dapat meraih posisi teratas secara organik dan mendapatkan lalu lintas bertarget ke situs web. Namun, SEO bukanlah investasi sekali saja; ini adalah proses peningkatan konten yang berkelanjutan berdasarkan pembaruan dalam algoritme Google.

Google meningkatkan fungsi penelusurannya dengan mengatur informasi dunia dan membuatnya dapat diakses secara universal. Dalam lima tahun terakhir sejak pertumbuhannya yang eksplosif, SEO telah mengalami banyak perubahan. Beberapa pembaruan yang mengubah permainan telah diluncurkan Google dalam dekade terakhir yaitu pembaruan RankBrain, Hummingbird, dan Exact Match Domain. Algoritme ini membuat mesin pencari lebih pintar dari sebelumnya. Meskipun pembaruan ini membuat hidup lebih mudah bagi pengguna akhir, spesialis SEO dan merek dipaksa untuk tetap waspada untuk dengan cepat mengintegrasikan teknik baru ini ke dalam strategi pemasaran digital mereka.

Menurut tulisan di Forbes.com, setidaknya ada tiga trend penting yang perlu diadopsi untuk tetap menjadi yang teratas dalam pencarian di tahun 2020.

1. BERT: Memahami Kueri Lebih Baik dari Sebelumnya

Akhir tahun lalu, Google mengumumkan pembaruan algoritme paling menarik dalam lima tahun: Bidirectional Encoder Representations from Transformers, atau disingkat BERT.

BERT meningkatkan cara mesin pencari memahami bahasa dan memecah kueri. Tujuannya adalah untuk mengambil kueri secara keseluruhan–termasuk konteks dan nuansa–alih-alih memilih setiap kata. BERT memungkinkan Google mencocokkan kueri dengan hasil yang lebih akurat dan relevan.

Saat voice searŅh menjadi lebih populer, dapat diasumsikan bahwa BERT akan tetap ada. Karena diucapkan secara lisan, pengguna biasanya menyusun kueri suaranya dengan cara yang paling natural. Algoritme ini sangat membantu untuk memecah pertanyaan bahasa percakapan karena kemampuannya untuk memahami nuansa pertanyaan.

Bagaimana cara kita mengoptimalkan BERT?

Jawabannya adalah: tidak. Banyak pemain di industri SEO memperingatkan komunitas pencarian tentang penyebaran artikel pengoptimalan BERT yang tak terhindarkan. BERT tidak ada hubungannya dengan teknik SEO, tautan balik, atau penyisipan kata kunci. Ini adalah salah satu langkah Google untuk menghargai konten yang relevan dan akurat. Yang perlu kita lakukan adalah fokus untuk membuat konten yang lebih baik. Tutupi topik tepat waktu yang menurut target pasar Anda akan berguna, meningkatkan otoritas Anda sebagai pakar industri.

Kemampuan pemrosesan bahasa lanjutan BERT meningkatkan cuplikan unggulan (featured snippets), memastikan bahwa posisi nol ditempati oleh hasil yang langsung menjawab kueri. Cuplikan ini, karena semakin akurat, memunculkan tren lain pada tahun 2020 ini: pencarian tanpa klik (zero-click searches).

2. Zero-Click Searches: Jawaban Cepat untuk Konsumen yang Tidak Sabar

Pada Juni 2019, hampir 55% dari semua pencarian Google menghasilkan nol klik. Artinya, sebagian besar pengguna menemukan jawaban yang mereka butuhkan di halaman hasil, jadi mereka tidak perlu mengunjungi situs web yang berbeda. Google mengambil cuplikan dari halaman peringkat yang memberikan jawaban paling memuaskan untuk kueri tersebut.

Bagi pengguna web, prevalensi penelusuran tanpa klik berarti Google melakukan pekerjaan yang baik dalam membuat informasi lebih berguna. Dan karena konsumen semakin tidak sabar selama bertahun-tahun, kenyamanan karena tidak perlu menggulir ke beberapa laman web sangat meningkatkan pengalaman penjelajahan mereka. Namun untuk bisnis, ini berarti strategi SEO harus diperkuat. Jadi, meskipun situs web Anda memiliki peringkat tinggi dalam penelusuran, tidak ada jaminan bahwa mereka akan mengunjungi laman Anda.

Meskipun trend ini bertentangan dengan tujuan Anda untuk mengarahkan lebih banyak lalu lintas situs web, setidaknya merek Anda masih bisa mendapatkan keuntungan dari pengoptimalan penelusuran tanpa klik.

Bagaimana Anda memenangkan pencarian tanpa klik?

Cara terbaik untuk mengoptimalkan pencarian tanpa klik adalah dengan memenangkan cuplikan pilihan (featured snippets). Lakukan ini dengan menerapkan data terstruktur di situs Anda. Ini adalah format standar yang digunakan untuk memberi label dan mengatur informasi di laman web Anda.

Memang, data terstruktur tidak secara langsung meningkatkan peringkat penelusuran Anda, tetapi memiliki manfaat SEO. Itu membuat situs web Anda lebih mudah dibaca oleh mesin telusur, membantu perayap memecahnya lebih cepat.

Menempati posisi nol juga meningkatkan kehadiran online Anda, meskipun tidak semua pengguna mengklik situs Anda. Ingatlah untuk memasukkan nama bisnis Anda dalam meta tag Anda, terutama di halaman blog (on-page), untuk meningkatkan ingatan merek. Featured snippets juga mendorong jumlah klik terbesar, menarik sekitar 50% lalu lintas. Markup skema adalah alat utama dalam SEO terstruktur. Ini menggunakan tiga format: Microdata, RDFa dan JSON-LD. Google merekomendasikan penggunaan JSON-LD untuk data terstruktur karena skripnya relatif lebih mudah untuk ditambahkan, diperbarui, dan dihapus dibandingkan dengan dua lainnya.

Terlepas dari penelusuran tanpa klik, tren lain menunjukkan permintaan pengguna yang terus meningkat untuk konten yang cepat namun menarik. Semakin banyak merek telah memproduksi video sebagai bagian dari strategi konten mereka.

3. Video untuk SEO: Konten Cepat, Menarik, dan Berdampak

Google menyukai video, begitu pula pengguna. Dan dengan YouTube sebagai mesin telusur terbesar kedua, tidak menggunakan video untuk strategi konten Anda dapat menyebabkan hilangnya peluang penjualan.

Selain meningkatkan strategi pemasaran konten Anda, video juga memiliki nilai SEO. Segala bentuk multimedia dapat dibagikan. Saat orang-orang membagikan video Anda, ini membantu Anda membuat lebih banyak tautan balik, yang dapat meningkatkan peringkat Anda. Video juga ditampilkan dalam cuplikan SERP (search engines result pages). Anda dapat menggunakannya untuk memenangkan posisi nol dan mengarahkan lebih banyak lalu lintas.

Bagaimana Anda mengoptimalkan video Anda untuk pencarian?

Kita bisa melakukannya melalui pendengaran sosial, penelitian kata kunci dan pemantauan dan memeriksa bagian “People Also Ask” (Orang Juga Bertanya) di SERP untuk mencari tahu apa yang orang bicarakan secara online.

Selain memiliki video yang diarahkan dengan baik dan menarik, jangan lupakan aspek SEO dari konten media Anda. YouTube secara otomatis menambahkan teks tertutup untuk semua video, tetapi tidak selalu akurat. Periksa transkrip video Anda untuk menemukan kesalahan ketik dan kesalahan tata bahasa, dan masukkan beberapa kata kunci yang Anda targetkan. Perayap web masih berbasis teks, jadi Anda harus memanfaatkan fitur teks sebanyak yang Anda bisa.

Ketiga trend SEO ini–SEO video, penelusuran tanpa klik, dan BERT–semuanya bertujuan untuk meningkatkan konten Anda karena konsumen saat ini menuntut konten yang mudah ditemukan, dapat dimakan, dan berharga.

Forbes.com

Advertisements

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here