4 Teori Terkait Jaime Lannister di Game of Thrones Season 8

Apakah Kingslayer, Jaime Lannister, akan membunuh Night King?

1624
Jaime Lannister

Ketika Anda memainkan Game of Thrones, Anda menang atau mati! Begitulah ucapan Cersei Lannister yang bikin nafas Ned Stark tertahan. Frasa tersebut seperti menemukan pijakannya menjelang serial Game of Thrones Season 8 tayang di HBO pada 14 April 2019 mendatang. Ini, misalnya, berkaitan dengan beredarnya sejumlah teori yang berusaha menerawang akan seperti apa musim terakhir berjalan.

Meski banyak teori dan spoiler beredar selama ini, tidak ada yang mampu menebak dengan pasti bagaimana selera HBO mengakhiri serial yang paling dinantikan ini. Memang, kita sudah menyaksikan ‘kebenaran’ kata-kata Cersei Lannister, bahwa siapa pun yang bersentuhan dengan permainan kekuasaan, hanya ada dua pilihan: menang dan mati.

Nah, dengan reputasinya sebagai Kingslayer atau pembunuh raja, sosok Jaime Lannister tentu saja terlalu menarik untuk dilewatkan begitu saja. Sepanjang Game of Thrones bergulir hingga musim ketujuh, tidak ada karakter sekuat Jaime Lannister. Dari episode pertama GoT1, pasangan incest Cersei Lannister ini adalah seorang penjahat utama yang membunuh seorang anak (Bran Stark) tanpa perasaan bersalah. Namun, menjelang musim terakhir, dia justru berubah menjadi sosok yang simpatik. Bahkan, ia ‘rela’ meninggalkan saudara sedarah untuk bergabung dengan Jon Snow dan Daenerys Targaryen di utara, Winterfell.

Pertanyaan, bagaimana sosok Jaime Lannister bertahan di musim terakhir, dan apa yang terjadi selanjutnya? Inilah 4 teori terbaik tentang Jaime Lannister menjelang pemutaran Game of Thrones season 8 pada 14 April mendatang. Semua teori ini dirangkum dari laman Esquire.com, Senin (11/3/2019). Yuk kita simak sama-sama.

Jaime adalah sang pangeran yang dijanjikan

Jaime lannister (Foto: HBO)

Salah satu hal indah tentang kisah yang dibangun George R.R. Martin adalah, dengan hanya enam episode yang tersisa, siapa pun bisa menjadi pahlawan cerita yang dinubuatkan: Pangeran (Atau Putri) Yang Dijanjikan. Ini berlaku untuk Jaime Lannister juga. Siapa bilang pahlawan legendaris ini tidak bisa dilahirkan kembali dari Kingslayer menjadi penjahat yang memilih bergabung dengan orang baik itu? Memang, karakternya tidak begitu kuat dibandingkan beberapa karakter lain, tapi kita bisa berdebat soal ini.

Azor Ahai adalah sosok legendaris “yang bertarung melawan [kegelapan] dengan pedang merah” dan “bangkit untuk memberi keberanian pada ras manusia dan memimpin orang baik ke pertempuran dengan pedang Lightbringer-nya yang menyala-nyala.” Menurut ramalan, “Ketika bintang merah berdarah dan kegelapan berkumpul, Azor Ahai akan dilahirkan kembali di tengah-tengah asap dan garam untuk membangunkan naga dari batu.” Melisandre adalah seorang Pendeta Merah dalam agama R’hllor, yang telah mencari Pangeran Yang Dijanjikan—atau, penyelamat yang dinubuatkan dalam agama Lord of Light, yang sering dianggap sebagai reinkarnasi dari pahlawan legendaris .

Seorang pengguna Reddit menunjukkan, kata-kata High Valyrian untuk “Lord” dan “Light” adalah “aeksio” dan “onos.” Kata-kata untuk “gold” dan “hand” adalah “aeksion” dan “ondos.” Jika itu terdengar akrab, itu karena Jaime kebetulan memiliki satu tangan yang terbuat dari emas, dan dia bercanda menyebut dirinya sebagai Goldenhand.

Jika itu tidak cukup, penggemar lain telah menunjuk ke jalur karakter Jaime secara keseluruhan, yang mencerminkan bahwa dari The Prince That Was Promised. Pertimbangkan apa yang terjadi padanya di Musim Tujuh: Jaime benar-benar ‘terbakar’ oleh api ketika diserang oleh naga Dany dan telah bangkit dari pertempuran itu terlahir kembali-dalam arti bahwa ia benar-benar mengubah sisi dalam perang ini-untuk bergabung dengan orang yang hidup dalam perjuangan mereka melawan orang mati.

Jaime akan membunuh Cersei

Jaime dan Cersei Lannister (Foto: HBO)

Di episode terakhir Game of Thrones 7, Cersei memberi tahu Jaime bahwa dia berencana untuk mengkhianati Jon Snow dan Daenerys Targaryen bahkan jika itu berarti penghancuran umat manusia. Itulah yang terakhir bagi Jaime, yang akhirnya meninggalkan Cersei untuk menuju Utara—seperti yang dikatakan aktor Nikolaj Coster-Waldau kepada Esquire dalam sebuah wawancara—sebelum dia bisa membunuhnya. Sekarang mereka berada di sisi yang berlawanan dari perang, Jaime mungkin terpaksa menghadapi, dan bahkan membunuh saudara perempuannya sendiri. Dan sudah ada banyak petunjuk tentang hal ini: Ketika Cersei masih muda, seorang peramal bernama Maggy the Frog membuat ramalan bahwa Cersei akan menyaksikan semua anak-anaknya mati—hanya untuk bunuh diri. Sebagaimana ramalan itu berbunyi, “Dan ketika air mata Anda telah menenggelamkan Anda, valonqar [ungkapan High Valyrian untuk ‘adik lelaki’] akan membungkus tangannya dengan tenggorokan putih pucat Anda dan mencekik kehidupan dari Anda.”

Meskipun mereka kembar, Cersei lahir sebelum Jaime, menjadikannya adik laki-lakinya. Membunuh Ratu Gila yang baru diangkat akan membuat hubungan paralel yang agak berdarah seperti Jaime membunuh Raja Gila selama pemberontakan Robert.

Arya akan menggunakan wajah Jaime untuk membunuh Cersei
Teori ini sangat liar, tapi kita di sini untuk menjawab hal itu. Ada banyak teori di luar sana yang mengemukakan bagaimana Arya akan menggunakan keterampilan pembunuh bayaran yang baru untuk menghilangkan beberapa orang jahat di Musim Kedelapan. Tapi mungkin yang paling gila adalah yang ini. Satu-satunya orang yang mampu mendekati Cersei pada saat ini adalah The Mountain atau Jaime. Ya, Cersei dan Jaime berpisah pada akhir Game of Thrones 7, tetapi ada banyak skenario di mana mereka dapat dipersatukan kembali. Arya, menggunakan wajah Jaime, bisa pergi ke Cersei berpura-pura bersumpah setia lagi padanya. Atau, mungkin Arya sebagai Jaime bisa ditangkap oleh pasukan Cersei dan Ratu Gila ingin mengawasi kematiannya secara pribadi. Dalam setiap situasi, ini akan memberi Arya peluang menjadi Jaime secara sempurna untuk menjatuhkan Cersei.

Tapi, untuk menggunakan wajahnya, Jaime harus mati. Di situlah daftar Arya masuk. Sejak awal ceritanya, Jaime Lannister mendapat tempat di bagian atas daftar sasaran Arya. Ketika dia kembali ke Winterfell, akankah dia mencoret nama dari daftar dan menggunakan wajah Jaime untuk merawat Cersei?

Jaime akan membunuh Night King

Jaime Lannister (Foto: HBO)

Teori ini sangat masuk akal. Jaime adalah Kingslayer. Tidakkah tampak cerdas jika gelar Jaime yang tidak terhormat itu sebenarnya adalah petunjuk bagaimana cerita Game of Thrones berakhir? Jaime sebenarnya memiliki beberapa pilihan yang bisa dia lakukan untuk melakukan perbuatan itu. Ingat, ia memiliki Widow’s Wail, sebuah pedang baja Valyrian yang ia ambil dari Joffrey setelah kematiannya. Jaime juga memiliki pengetahuan tentang peluncur panah kalajengking raksasa yang telah dibangun Cersei untuk mencoba membunuh naga. Berikan panah baja Valyrian pada bocah nakal ini dan Anda memiliki neraka mainan berupa Ice Dragon/Night King yang terbunuh.

Coba perhatikan keindahan busur Jaime dalam situasi ini. Dia membunuh seorang raja api (Mad King) dan dirinya tidak dihormati, dan menjadi masuk akal dia membunuh seorang raja es untuk penebusan. Sebuah cerita yang indah, bukan?

Nah, mari kita tunggu Game of Thrones Season 8 yang akan tayang pada 14 April nanti. Apakah teori tentang Jaime Lannister ini menjadi kenyataan? []