6 Langkah yang bisa Anda Coba untuk Menjadi Seorang Aktivis

0
507

Di usia 18 tahun, Jamie Margolin telah bangkit menjadi aktivis untuk keadilan iklim yang terkenal.

Sebagai salah satu pendiri organisasi iklim yang dipimpin anak muda, Zero Hour, ia membantu mengangkat suara-suara muda dan terpinggirkan demi meningkatkan kesadaran dan mengambil tindakan terhadap keadilan iklim.

Kemungkinannya, Anda pernah mendengar tentang pekerjaan yang dilakukan Zero Hour. Yaitu, mengorganisir 2018 Youth Climate March yang membawa ratusan anak muda ke National Mall di Washington DC untuk menuntut tindakan terhadap perubahan iklim-dan menginspirasi pawai saudari di 25 kota lainnya. Itu juga salah satu organisasi di balik 2019 Global Climate Strike, protes iklim terbesar yang pernah ada.

Selain itu, Margolin telah bersaksi di hadapan Kongres tentang pengalamannya tumbuh di tengah dampak negatif dari perubahan iklim. Dia bahkan bergabung dengan 12 orang muda lainnya untuk menuntut negara bagiannya di Washington karena berkontribusi terhadap perubahan iklim.

Mengingat pekerjaan ini, maka tidak mengherankan bahwa dia telah diakui oleh BBC dalam pertemuan 100 Wanita Paling Berpengaruh di tahun 2019, serta dalam daftar Teen Vogue 21 di bawah 21 Kelas 2018.

Tetapi meskipun dia membantu menciptakan gerakan internasional dari awal, Margolin berharap dia memiliki panduan untuk memimpinnya melalui pasang surut aktivisme, terutama ketika dia pertama kali mulai berorganisasi.

Jadi Margolin menulis sebuah buku, Youth to Power: Your Voice and How to Use It (yang dirilis Selasa dan diberi kata pengantar oleh Greta Thunberg), untuk membantu aktivis lain dan mereka yang ingin menjadi penyelenggara yang sukses. Di dalamnya, Margolin menjabarkan langkah-langkah yang diambilnya untuk berhasil mempengaruhi perubahan pada masalah yang sangat ia pedulikan dan juga memobilisasi anak muda di seluruh dunia untuk melakukan hal yang sama.

Terlepas dari judulnya, Margolin mengatakan buku ini cocok dibaca untuk orang-orang dari segala usia.

“Saya berharap saya akan memiliki [buku ini] ketika saya masih muda dan saya mencoba untuk membuat perubahan,” kata Margolin.

Berikut adalah enam langkah yang dapat membantu memajukan aktivisme Anda, seperti yang disarankan oleh Margolin dalam bukunya dan dia sampaikan selama percakapan telepon dengan Mashable.

1. Jangan terintimidasi

Awalnya, Margolin tidak tahu bagaimana bisa terlibat dalam gerakan perubahan iklim. Jadi anak 14 tahun itu beralih ke Google. Dia mencari organisasi lingkungan pemuda setempat dan menelepon salah satu di antaranya.

Margolin terintimidasi ketika dia menghadiri pertemuan pertamanya. Dia mengatakan dirinya dikelilingi oleh orang-orang seusia atau lebih muda yang telah terlibat dalam gerakan iklim selama bertahun-tahun. Dia merasa rendah diri.

Tapi dia tidak menyerah pada rasa tidak amannya. Sebaliknya, dia mulai bekerja. Margolin memutuskan dia juga bisa menjadi aktivis lingkungan dan menghadiri lebih banyak pertemuan untuk belajar tentang gerakan lingkungan.

Anda dapat menerapkan tekad yang sama, di mana pun Anda berada dalam perjalanan aktivisme Anda. Turun dan berkomitmen untuk belajar sebanyak mungkin tentang masalah yang Anda dukung.

“Aktivisme dan perubahan tidak harus menjadi hal yang rumit dan sulit yang tidak mungkin tercapai,” kata Margolin. Dia berpikir banyak orang tidak mengambil langkah awal, seperti kelompok googling di daerah mereka yang peduli dengan masalah yang sama yang mereka lakukan, karena mereka diintimidasi dan berpikir mereka perlu memiliki kualifikasi unik untuk menjadi seorang aktivis. Tetapi aktivisme hanya membutuhkan orang biasa untuk melakukan yang terbaik yang mereka bisa, kata Margolin.

“Saya menemukan sebuah komunitas dan menjadi aktivis yang saya inginkan hanya karena saya mencari Google di sebuah organisasi, memanggil nomor itu, dan mengambil risiko,” katanya.

Demikian pula, tidak ada satu definisi sebenarnya dari seorang aktivis, ia menjelaskan. Anda seorang aktivis jika Anda memulai persatuan pelajar kulit hitam di sekolah Anda untuk memberikan ruang bagi pemuda kulit hitam untuk terhubung. Jika Anda memiliki blog untuk dibicarakan tentang masalah sosial yang terabaikan yang juga membuat Anda menjadi satu, kata Margolin. Intinya adalah, tidak ada panduan baku untuk menjadi seorang aktivis.

“Namun Anda dapat mengambil tindakan, bekerja untuk Anda dan komunitas Anda,” jelasnya.

2. Temukan alasan “mengapa” Anda terlibat

Identifikasi mengapa Anda peduli dengan masalah yang Anda mobilisasi. Lagipula itulah fondasi aktivisme Anda. Untuk melakukannya, Margolin menyarankan untuk menyingkirkan segala gangguan seperti telepon Anda dan meluangkan waktu untuk menyendiri dengan pikiran Anda sampai muncul dengan “mengapa” Anda. Padahal, itu tidak harus menjadi proses satu hari dan Anda bisa istirahat.

“Jika [mengapa”] Anda tidak berasal dari tempat yang benar-benar peduli maka Anda tidak akan bertahan karena pekerjaan itu sangat sulit, lambat, dan menanjak, “kata Margolin.

Namun, jangan bingung dan merasa tidak punya keahlian, sarannya. Anda tidak perlu menjadi ahli tentang penyebab Anda sangat peduli. Tapi, seperti Margolin, semakin terlibat Anda, semakin Anda akan mendapatkan pengetahuan untuk berbicara tentang masalah yang Anda sukai.

“Mengapa” Margolin itu sederhana. Dia ingin melindungi tanah tempat dia dibesarkan. Saat dia berkata, “Pacific Northwest akan selamanya memiliki hatiku.” Perubahan iklim mengancam melenyapkan keindahannya, karena ia telah mengubah ekosistem Samudra Pasifik, membunuh salmon, dan menghancurkan hutan, Margolin menjelaskan. “Keindahan yang saya lihat sekarang diencerkan sebagai lawan dari dulu,” kata Margolin.

Jika dia tidak mengukuhkan “mengapa” ini, Margolin tidak akan menjadi aktivis keadilan iklim atau memulai Zero Hour. Ini memicu semua yang dia lakukan.

“Mengapa Anda adalah sesuatu yang kemungkinan tidak akan pernah berubah; itu adalah apa yang Anda perjuangkan sehingga Anda tidak bisa hidup tanpanya,” kata Margolin.

3. Hormatilah orang-orang yang Anda bela

Anda tidak dapat menerobos ke dalam kehidupan orang-orang yang ingin Anda bantu, kata Margolin. “Itulah yang misionaris lakukan. Kamu ingin memastikan bahwa kamu tidak datang dari tempat penyelamat.”

Sebaliknya, bentuklah hubungan yang tulus dengan orang-orang yang Anda layani, sarannya. Secara teratur tanyakan kepada komunitas bagaimana cara yang mereka lakukan dan apa yang mereka inginkan dan butuhkan. Juga tidak cukup untuk memberi tahu mereka upaya pengorganisasian apa yang Anda rencanakan; Anda juga harus memastikan mereka merasa nyaman dengan rencana ini, katanya.

Selain itu, Anda harus menghindari tokenisme. Sebelum Zero Hour mengadakan KTT Iklim Pemuda di 2019 di Miami, yang melatih lebih dari 350 orang dalam aktivisme keadilan iklim, organisasi meminta masyarakat adat untuk berbicara di pertemuan puncak. Tapi itu memastikan tidak menarik suara-suara Pribumi hanya demi menandai kotak.

“Kami tidak hanya suka, ‘oh, ini orang asli. Katakan sesuatu,'” kata Margolin. “Ini semua tentang melihat manusia di belakang sesuatu.”

Sebagai gantinya, Margolin dan para pendirinya menjangkau orang-orang Pribumi yang telah mereka kenal dari pekerjaan mereka dan mereka yang telah berpartisipasi dalam acara-acara Zero Hour sebelumnya. Dengan cara ini, mereka menghindari memilih orang Pribumi secara acak dan tanpa pemikiran. Selama acara, Margolin mengatakan Zero Hour bekerja keras untuk membangun dan memelihara hubungan dengan semua peserta Pribumi dan memastikan mereka memenuhi kebutuhan mereka selama pertemuan puncak. Membangun hubungan dan kemudian berkolaborasi membantu Anda menghindari dehumanisasi yang datang dengan tokenisme karena “Anda melihat orang-orang untuk nilai yang mereka miliki sebagai individu dan bukan sebagai perwakilan dari seluruh kelompok mereka,” jelasnya.

Meski begitu, Margolin memperingatkan untuk tidak menggunakan peserta ini dengan cara performatif untuk membuat Anda terlihat kurang rasis atau mendapatkan “poin tambahan.”

Untuk itu, Margolin menyarankan untuk mendengarkan orang-orang yang paling terpengaruh oleh masalah yang Anda perjuangkan dan bekerja sama untuk memberikan solusi yang mereka sarankan.

“Tidak ada yang tahu apa yang lebih baik bagi komunitas mereka daripada komunitas sebenarnya yang terpengaruh,” kata Margolin.

4. Berkomunikasi secara terbuka dengan orang yang bekerja dengan Anda

Anda juga perlu menghormati rekan aktivis Anda. Anda tidak dapat melakukan pekerjaan ini sendirian dan Anda tidak ingin mengambil risiko mengasingkan orang yang berjuang untuk tujuan yang sama. Komunikasi terbuka, di sisi lain, dapat membantu menghindari kesalahpahaman yang dapat mengurai pekerjaan Anda.

Margolin dan Zero Hour tidak kebal terhadap kecelakaan komunikasi. Meninggalkan masalah tanpa penanganan menyebabkan ketegangan dan berkontribusi pada ketidakharmonisan. Inilah sebabnya mengapa Margolin menekankan untuk berbicara ketika ada sesuatu yang salah.

“Saya telah memiliki beberapa konflik lama dengan orang-orang di organisasi saya sendiri, bukan karena sesuatu yang jahat, tetapi karena orang tidak mengomunikasikan kebutuhan mereka dan apa yang mereka pikir saya lakukan salah, jadi saya tidak tahu apa yang saya lakukan. berbuat salah,”katanya.

Pada akhirnya, itu bermuara pada akting dari tempat kemanusiaan.

“Bagaimana Anda akan mengadvokasi dunia yang lebih berbelas kasih, adil, demokratis, baik, dan fungsional jika Anda tidak adil, demokratis, baik, dan berfungsi dalam organisasi Anda sendiri?” Margolin berkata.

5. Pahami alat yang Anda inginkan untuk memicu aktivisme Anda

“Saya tidak berpikir orang memahami kekuatan yang mereka miliki dengan ponsel di ujung jari mereka,” kata Margolin.

Gunakan alat ini untuk terhubung dengan sesama aktivis dan mendapatkan perhatian dari orang-orang yang bertanggung jawab. Tweet di perusahaan untuk menyebut kesalahan mereka dan menggunakan platform media sosial untuk menyambung ke komunitas yang peduli dengan masalah yang sama dengan Anda, menelepon atau menulis surat kepada pejabat terpilih Anda untuk menekan mereka untuk mengambil tindakan, atau mengirimkan artikel ke media untuk menginformasikan komunitas Anda dan para dunia apa yang Anda pikirkan.

Margolin menggunakan beberapa taktik ini ketika dia mulai sebagai aktivis. Dia menggunakan media sosial untuk berhubungan dengan sesama aktivis pemuda dan menumbuhkan Zero Hour, menulis kepada pejabat terpilih setempat untuk pertama kalinya setelah pemilihan presiden 2016, dan menulis esai, posting blog, op-ed, dan editorial. Karya Margolin telah diterbitkan oleh sejumlah outlet terkemuka seperti Washington Post dan New York Times, ia mulai dengan posting artikel pada blogging Ink Platform Teen. Dia juga mengalami banyak penolakan dalam proses tersebut, dan menasihati para aktivis untuk terus bertahan.

Margolin memuji Teen Ink op-ed yang ditulisnya tentang perubahan iklim dengan menghubungkannya dengan Nadia Nazar, yang sekarang menjadi pendiri Zero Hour. Nazar melihat op-ed dan mengirim pesan padanya di Instagram untuk mengatakan dia ingin membantu mewujudkan aspirasi keadilan iklim Margolin menjadi kenyataan.

Meski begitu, ketika dia menemukan kesuksesan dalam menggunakan media sosial, dia memperingatkan agar tidak menggunakannya sebagai mesin utama aktivisme Anda.

Sebaliknya, ia menawarkan tes lakmus: Jika media sosial menghilang besok, Anda akan berada dalam masalah jika itu adalah inti utama dari aktivisme Anda. Jadi gunakan itu untuk memajukan aktivisme Anda, bukan kekuatannya. Lihatlah Zero Hour sebagai contoh: Mayoritas pekerjaannya bukan cuma menulis kicauan dan memposting gambar. Sebaliknya, Margolin dan rekan pendiri lainnya menghabiskan sebagian besar waktu mereka berbicara kepada orang-orang melalui telepon dan mengatur acara.

“Sebuah pos media sosial mungkin menekan seseorang untuk mengambil tindakan atau meningkatkan kesadaran tentang suatu topik, tetapi tweet dengan sendirinya tidak menghentikan saluran pipa, mengubah undang-undang, atau membantu komunitas Anda,” Margolin menjelaskan.

6. Tahu aktivisme bukan satu ukuran yang cocok untuk semua

Pada akhir hampir setiap bab, Margolin memasukkan wawancara dengan seorang aktivis, seperti aktivis hak LGBTQ Pidgeon Pagonis, aktivis hak imigrasi Prajal Jain, dan pengacara kesehatan mental Greisy Hernandez, yang semuanya menggunakan strategi berbeda untuk memajukan tujuan mereka. Ini bukan kebetulan.

“Aksi terlihat berbeda untuk orang yang berbeda,” jelas Margolin.

Dengan pemikiran itu, Anda tidak harus memulai gerakan yang dipimpin oleh kaum muda seperti yang dilakukan Margolin, dan Anda dapat mengambil atau meninggalkan apa yang Anda inginkan dari bukunya. Misalnya, Anda dapat memboikot merek yang tidak selaras dengan nilai-nilai pribadi Anda (seperti yang menguji hewan) atau berbicara jika anggota keluarga Anda mengeluarkan komentar anti-imigrasi.

“Saya ingin orang-orang benar-benar memahami cara saya melakukan hal-hal tidak akhir-semua dan menjadi-semua. Ini merupakan panduan untuk menjadi aktivis pemuda, tapi itu bukan template,” katanya.

Jika Anda membaca buku Margolin dan Anda baru mengenal aktivisme, Margolin menyarankan terlebih dahulu untuk melakukan apa yang Anda sukai.

“Baca seluruh buku. Duduklah dengan itu. Pikirkan tentang hal itu. Dan kemudian mengambil tindakan berdasarkan apa yang terasa benar dan apa yang terasa dapat diakses oleh Anda,” katanya.

—- Nah, jika Anda sudah bekerja keras menulis status di Facebook atau berkicau di Twitter dan merasa Anda tidak juga menjadi aktivis hebat, cobalah membaca buku Margolin atau mengikuti saran dari aktivis muda ini.

Source: Mashable

Advertisements

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here