Google Investasi $360 Juta di Platform Belanja Online Tokopedia

0
467

Google berinvestasi di Tokopedia, pasar online Indonesia yang menghubungkan penjual dengan konsumen.

Google dan perusahaan lain telah setuju untuk menginvestasikan $350 juta dolar untuk Tokopedia, salah satu pasar online terbesar di Indonesia. Tokopedia dilaporkan berkontribusi lebih dari 1% bagi pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Google tidak membeli platform belanja, itu hanya investasi yang menambah miliaran dolar yang telah diinvestasikan oleh SoftBank dan Alibaba.

Perusahaan modal ventura Silicon Valley, Sequoia Capital juga memiliki investasi di Tokopedia. Sequoia Capital adalah investor awal di banyak perusahaan penting seperti Apple, Google, Oracle, Nvidia, Yahoo, dan PayPal.

Tokopedia adalah platform belanja online yang membantu 7 juta pedagang di Indonesia menjual barang ke lebih dari 90 juta konsumen per bulan.

Tokopedia juga menawarkan produk keuangan seperti dompet dan pinjaman digital.

Apa itu Tokopedia? Menurut Wikipedia: “Pasar adalah produk Tokopedia yang paling terkenal. Tokopedia menyediakan platform bisnis C2C gratis untuk pedagang dan pembeli. Pasar membantu pedagang menjangkau lebih banyak pemirsa daripada saluran lain. Ada juga toko resmi merk ternama untuk menjalankan bisnis B2C mereka.

Pada tahun 2016, Tokopedia menawarkan produk financial technology (FinTech) yang meliputi dompet digital, investasi, pinjaman modal usaha, kartu kredit virtual, produk perlindungan, penilaian kredit berdasarkan data pinjaman, dan masih banyak lagi. Pada tahun 2018, Tokopedia meluncurkan aplikasi Mitra Tokopedia untuk menjual produk-produk FinTech ini.”

E-niaga diperkirakan akan menjadi kategori $65 miliar dolar pada tahun 2022.

Tokopedia sudah menjadi pengguna Google Cloud untuk meningkatkan pengambilan produk dan bagian pengiriman layanannya. Jadi sudah ada hubungan antara kedua perusahaan tersebut.

“Tokopedia menggunakan Geolocation API untuk menentukan lokasi pengguna yang tepat. Jika pelanggan mengizinkan berbagi lokasi dengan Tokopedia, aplikasi mengambil posisi mereka saat ini dengan meletakkan pin alamat bersama dengan alamat di Google Maps. Pelanggan kemudian memvalidasi alamat yang ditampilkan dengan lokasinya.”

Tokopedia berencana di masa depan untuk menggunakan data lokasi tersebut untuk promosi pemasaran lokal.

Menurut laporan di Bloomberg News, Google dan Temasek Holdings Pte telah setuju untuk menginvestasikan sekitar $350 juta di PT Tokopedia, kata orang yang mengetahui masalah tersebut, infus uang tunai utama yang akan membiayai ekspansi mal online Indonesia pasca-Covid-19.”

Google belum mengomentari investasi atau menjelaskan apa tujuan akhirnya dari investasi mereka.

Ini mungkin tidak akan banyak dilaporkan dan menghilang tanpa disadari, tetapi penting untuk mengetahuinya karena ini mungkin menandakan ambisi Google di masa depan.

Ini adalah jenis investasi yang berbeda untuk Google karena melampaui data, periklanan, penelusuran, dan produk analitik yang terkenal dengan Google.

Apakah ini merupakan langkah untuk bersaing di masa depan sebagai pasar online?

Source: SEJ

Advertisements

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here