Ivanka Trump Gunakan Email Pribadi untuk Bisnis Resmi Gedung Putih

128
Ivanka Trump (Foto: NPR/Getty Images)

WASHINGTON | ACEHPUNGO.COM – Ivanka Trump, putri dan penasihat Presiden Trump, mengirim ratusan email kepada pejabat pemerintah melalui akun email pribadi tahun lalu, demikian dilaporkan The Washington Post.

Ivanka Trump “sering mendiskusikan atau menyampaikan bisnis resmi Gedung Putih menggunakan akun email pribadi dengan domain yang ia bagikan dengan suaminya, Jared Kushner,” tulis laporan tersebut seperti dilansir dari NPR.COM, Selasa (20/11/2018). Banyak dari email itu “melanggar aturan catatan federal,” menurut surat kabar itu.

Tuduhan serupa pernah menimpa calon presiden Partai Demokrat Hillary Clinton pada Pemilu 2016–di mana Trump sering menggunakan isu ini sebagai titik pembicaraan kampanye dan mendorong para pendukungnya pada rapat umum dengan teriakan “Kunci dia!”

The Presidential Records Act mengamanatkan bahwa semua komunikasi Gedung Putih resmi disimpan. Menggunakan akun email pribadi, alih-alih Gedung Putih resmi, orang mungkin mengayun-ayun hukum itu.

Ivanka Trump dilaporkan menggunakan akun email pribadinya pada kurang dari 100 kali untuk membahas kebijakan pemerintah dan bisnis resmi dengan personel administrasi Trump lainnya. Dia juga dilaporkan mengirim jadwal resminya ke email pribadinya dan ke asisten pribadinya kurang dari 1.000 kali.

Dia “sering membalas kepada pejabat administrasi lain yang menghubunginya melalui email pribadinya,” lapor The Post.

Ivanka juga mengirim email kepada pejabat “hal-hal tentang kewirausahaan dan kesetaraan gender dan peran perempuan di tempat kerja,” kata wartawan Post Carol Leonnig, yang membocorkan berita itu, mengatakan kepada NPR.

Para pejabat etik Gedung Putih mengetahui penggunaan berulang-ulang email pribadi Trump pada musim gugur tahun lalu, ketika lima lembaga kabinet mengumpulkan email sebagai tanggapan atas gugatan catatan publik, lapor The Post.

Penemuan itu mengkhawatirkan penasihat lain untuk Presiden Trump, “yang khawatir bahwa praktik putrinya memiliki kesamaan dengan penggunaan email pribadi Hillary Clinton,” tulis laporan tersebut.

Peter Mirijanian, juru bicara pengacara Trump Abbe Lowell, mengatakan bahwa email pribadi digunakan selama transisi pasca-pemilihan pemerintah.

“Ketika bertransisi ke dalam pemerintahan, sampai Gedung Putih memberinya bimbingan yang sama dengan yang dilakukan oleh orang lain sebelum dia melakukannya, Ms. Trump terkadang menggunakan akun pribadinya, hampir selalu untuk logistik dan penjadwalan mengenai keluarganya,” kata Mirijanian dalam sebuah pernyataan diperoleh oleh jurnalis NPR, Tamara Keith.

Mirijanian mengatakan bahwa anak perempuan pertama Trump itu tidak membuat server pribadi, menghapus email atau mengirimkan informasi rahasia.

Server pribadi Clinton yang berbasis di rumahnya di New York selama masa jabatannya sebagai Sekretaris Negara adalah masalah yang menimpa sepanjang masa kampanyenya. Mantan kandidat presiden awalnya mengatakan tidak ada email yang dikirim atau diterima melalui server yang diklasifikasikan. Namun, beberapa bulan sebelum pemilihan, FBI mengatakan bahwa 110 email server menyimpan informasi rahasia.

Baru-baru ini, pada bulan Agustus, presiden terus memunculkan email-email Clinton. “FBI mengabaikan puluhan ribu Email Bengkok Hillary, banyak di antaranya BENAR-BENAR BURUK,” dia tweeted. “Pada titik tertentu aku mungkin harus terlibat!”

NPR.COM

Tinggalkan komentar Anda