Pengembang Android dapat Memaksa pengguna Memperbarui Aplikasi Mereka

0
60

Pada KTT Dev Android baru-baru ini, Google mengumumkan sejumlah alat dan fitur baru bagi pengembang yang menulis aplikasi untuk sistem operasi selulernya. Salah satunya, kini pengembang dapat memaksa pengguna memperbarui aplikasi yang digunakan.

Beberapa di antaranya bukan hal yang mengejutkan, termasuk dukungan untuk rilis terbaru bahasa Kotlin, yang menjadi semakin populer pada ekosistem pengembang Android, serta fitur-fitur baru untuk alat dan API Jetpack Android, serta Android Studio IDE. Namun, kejutan terbesar adalah kemungkinan peluncuran API Pembaruan Dalam Aplikasi.

Meskipun namanya tidak persis membuatnya terdengar seperti fitur terobosan, itu sebenarnya masalah besar. Dengan API baru ini, pengembang sekarang mendapatkan dua cara baru untuk mendorong pengguna memperbarui aplikasi mereka.

“Ini adalah sesuatu yang sudah lama ditanyakan oleh para pengembang-katakan Anda memiliki aplikasi dan Anda ingin memastikan bahwa pengguna menjalankan versi terbaru,” kata direktur senior Google untuk manajemen produk Android dan hubungan pengembang, Stephanie Saad Cuthbertson seperti dikutip dari Techcrunch.com, Rabu (7/11/2018). “Tapi ini adalah sesuatu yang membuat pengembang benar-benar khawatir.”

Katakanlah pengembang mengirimkan aplikasi dengan bug utama (itu terjadi …) dan ingin memastikan bahwa setiap pengguna segera meng-upgrade; Anda akan segera dapat menunjukkan kepada mereka pesan pemblokiran layar penuh yang akan ditampilkan ketika mereka pertama kali memulai aplikasi lagi dan saat pembaruan diterapkan. Itu jelas hanya dimaksudkan untuk bug utama. Opsi kedua memungkinkan lebih banyak fleksibilitas dan memungkinkan pengguna untuk terus menggunakan aplikasi saat pembaruan diunduh. Pengembang dapat sepenuhnya menyesuaikan arus pembaruan ini.

Saat ini, API pembaruan baru sedang dalam pengujian awal dengan beberapa mitra dan rencananya akan membukanya ke lebih banyak pengembang secepatnya.

Sebagaimana ditekankan oleh Cuthbertson, fokus tim dalam beberapa tahun terakhir adalah memberi pengembang apa yang mereka inginkan. Anak poster untuk itu, katanya, adalah bahasa Kotlin. “Itu bukan bahasa yang dirancang Google dan mungkin bukan pilihan yang jelas – tetapi itu benar-benar pilihan terbaik,” katanya.

“Ketika Anda melihat beberapa tahun terakhir, Anda benar-benar dapat melihat investasi yang dimulai dengan integrated development environment (IDE). Itu sebenarnya baru lima tahun dan sejak itu, kami telah membangunnya, sepenuhnya berdasarkan umpan balik pengembang. ”

Hari ini, perusahaan mengumumkan bahwa 46 persen pengembang profesional sekarang menggunakan Kotlin dan lebih dari 118.000 proyek Kotlin baru dimulai di Android Studio dalam satu bulan terakhir saja (dan itu hanya dari pengguna yang memilih untuk berbagi metrik dengan Google), sehingga investasi pasti membuahkan hasil.

Satu hal yang belakangan ini dikeluhkan para pengembang adalah waktu pembangunan di Android Studio telah melambat. “Apa yang kami lihat secara internal adalah waktu pembangunan semakin cepat, tetapi apa yang kami dengar dari pengembang secara eksternal adalah bahwa mereka semakin lambat,” kata Cuthbertson.

“Jadi kami memulai pembandingan, baik secara internal dalam keadaan terkendali, tetapi juga bagi siapa saja yang ikut serta, kami mulai membandingkan seluruh ekosistem.”

Apa yang ditemukan tim adalah bahwa Gradle, inti dari sistem pengembangan Android Studio, semakin jauh lebih cepat, tetapi sistem dan platform yang Anda bangun juga memiliki dampak besar. Cuthbertson mencatat bahwa perbaikan Spectre and Meltdown memiliki dampak besar pada pengguna Windows dan Linux, misalnya, seperti halnya plugin khusus.

Untuk seterusnya, tim sedang membangun profil baru dan alat analisis untuk memungkinkan pengembang mendapatkan lebih banyak wawasan tentang waktu pembangunan mereka dan Google akan membuat lebih banyak plugin sendiri untuk mempercepat kinerja.

Sebagian besar dari ini tidak tersedia di Android Studio 3.3 beta saat ini (dan beta 3 versi 3.3 diluncurkan hari ini juga), tetapi satu hal yang mungkin akan senang bagi pengguna Android Studio adalah bahwa Chrome OS akan mendapat dukungan resmi untuk IDE awal tahun depan, menggunakan kemampuan baru Chrome OS untuk menjalankan aplikasi Linux.

Pembaruan lain yang diumumkan perusahaan hari ini adalah pustaka Komponen Arsitektur Jetpack baru untuk Navigasi dan Manajer Kerja, sehingga memudahkan pengembang untuk menambahkan prinsip navigasi Android ke dalam aplikasi mereka dan melakukan tugas latar belakang tanpa harus menulis banyak kode boiler.

Android App Bundles, yang memungkinkan pengembang untuk memodulasi aplikasi mereka dan mengirimkan sebagian dari mereka sesuai permintaan, juga mendapatkan beberapa pembaruan, seperti juga Aplikasi Instan, yang dapat dijalankan pengguna tanpa menginstalnya. Menggunakan URL web untuk Aplikasi Instan kini opsional dan membuat mereka di Android Studio menjadi lebih mudah.[]

Source: Techrunch.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here