10 Strategi SEO untuk Blog WordPress Tahun 2019

5
251
strategi seo untuk blog wordpress

MEMASUKI tahun 2019, banyak blogger harap-harap cemas dengan nasib blog mereka. Mereka menerapkan sejumlah strategi SEO untuk blog WordPress dan optimasi SEO di tahun 2019 demi menjaga rangking blog di hasil pencarian Google tetap teratas. Mereka melakukan optimasi SEO demi bersaing dengan blogger lain, namun tak jarang mereka menerapkan strategi yang salah.

Seperti kita tahu, WordPress adalah pemain utama dalam industri sistem manajemen konten atau content management system (CMS). Bahkan, data terbaru menunjukkan sebesar 29 persen dari semua situs web di dunia dibangun menggunakan WordPress (pesaing terdekat berikutnya, Joomla, yang hanya 3 persen).

WordPress tidak hanya dikenal sebagai platform yang paling ramah pengguna, melainkan juga tidak terkalahkan dalam hal search engine optimization (SEO). Bahkan kalau dipikir-pikir, semua dasar-dasar SEO tercakup di dalam WordPress. Dengan bantuan sedikit strategi lain, dengan optimasi SEO untuk WordPress kita bisa melaju ke tingkat berikutnya.

Berikut adalah 10 cara untuk memastikan situs dan konten WordPress dioptimalkan secara maksimal. Dengan mencoba 10 strategi SEO untuk blog WordPress tahun 2019 ini, kita dapat menjadi pemain terdepan dalam industri SEO.

WordPress.com versus WordPress.org
Sebelum melanjutkan membaca postingan ini, harap dicatat bahwa tulisan ini merujuk ke situs atau blog yang dibuat menggunakan WordPress.org. Jadi, meskipun WordPress.com adalah alat yang layak untuk membuat blog dengan cepat dan gratis, ia bahkan tidak dapat menandingi situs WordPress.org yang dihosting sendiri jika menyangkut fleksibilitas, pencitraan merek, dan SEO.

Keuntungan utama menggunakan WordPress.org untuk SEO meliputi:
– Kemampuan untuk menggunakan plugin SEO
– Akses ke ribuan tema responsif (ramah SEO)
– Kemampuan untuk menggunakan Google Search Console (sebelumnya Alat Webmaster)
– Kemampuan untuk mengubah kode sesuai kebutuhan

Karenanya, WordPress.org kita dapat dioptimalkan dengan cukup baik, sejak awal. Tetapi 10 strategi dan plugin ini akan mencakup seluruh basis SEO blog Anda!

10 strategi SEO untuk situs WordPress.org Anda pada tahun 2019

1. Setel struktur permalink blog menjadi statis

Secara default, struktur permalink (atau URL) di WordPress tidak bagus untuk SEO atau untuk pengguna. Struktur bawaan akan terlihat seperti ini: http://example.com/?p=N.

Namun, kita dapat mengubah pengaturan default menjadi sesuatu yang lebih ramah mesin pencari – seperti http://example.com/your-post-title. Di dasbor WordPress Anda, buka Pengaturan -> Permalink -> Pengaturan, dan pilih “Nama pos”. Ini akan membuat struktur URL blog kita menjadi sederhana dan bersih, dan akan memastikan bahwa semua URL posting blog yang baru secara otomatis dioptimalkan.

Untuk menambah kekuatan SEO, kita juga dapat mengkustomisasi masing-masing URL posting Anda dengan memodifikasi slug url. Cukup gulir ke bawah pada halaman pembuatan posting Anda, dan tambahkan kata kunci target di bidang “Slug”. Ini akan mengganti URL default Anda dengan kata kunci yang sudah dipilih.

2. Gunakan kata kunci di dua lokasi paling penting: tag judul dan header

Dalam strategi SEO untuk Blog WordPress, kita wajib menggunakan kata kunci (dan variasi kata kunci) di seluruh konten. Ingat: konten yang dioptimalkan dengan baik tidak hanya menggunakan kata kunci tunggal berulang-kali. Sebaliknya, itu akan mencakup berbagai macam kata dan frasa yang berkaitan dengan topik utama posting kita.

Kita mungkin akan memiliki satu frase kata kunci utama yang kita fokuskan. Lokasi yang paling penting untuk menggunakan frasa ini ada di tag judul (yang seharusnya secara default juga memasukkan kata kunci di dalam URL posting). Sangat bagus kalau kata kunci itu diletakkan di bagian awal judul.

Baca: 6 Alat Riset Keyword Unik yang Jarang Diketahui

Header tag (H2, H3, dll.) memastikan Google dan pembaca tahu apa isi konten kita. WordPress memudahkan penggunaan tag tajuk hanya dengan mengeklik fitur drop-down pemformatan teks di Visual Editor (Catatan: jika Anda tidak melihat kotak ini, klik tombol “Toolbar Toggle” dan itu akan muncul).

Secara default, judul halaman atau posting secara otomatis akan menjadi tag H1 (paling penting). Kita hanya boleh memiliki satu tag H1 per halaman atau posting. Untuk sub-judul utama dari posting kita bisa menggunakan tag H2. Misalnya, dalam posting ini, judul utama terlampir dalam tag H2, sementara saya menggunakan H3 untuk item bernomor. Sub-judul di bawah item bernomor akan dilampirkan dalam tag H4.

strategi seo untuk blog wordpress tahun 2019

3. Unggah peta situs XML (Sitemap XML)

Peta situs XML secara tidak langsung membantu Google menavigasi dan mengindeks semua halaman dan posting blog kita. Namun, mereka dapat membuat proses lebih efisien, memastikan konten baru kita ditemukan secepat mungkin.

Untuk membuat peta situs (sitemap) kita bisa memanfaatkan beberapa plugin hebat yang secara otomatis akan menghasilkan sitemap XML untuk situs WordPress kita. Di antara plugin terbaik adalah Google XML Sitemaps dan XML Sitemaps. Plugin ini akan memberi tahu Google setiap kali kita menambahkan konten baru, sehingga peta situs kita akan selalu baru.

Namun, kita harus selalu berhati-hati: pastikan kita tidak memberi tahu Google satu hal di sitemap Anda dan satu lagi di robots.txt! Misalnya, jika kita telah memblokir halaman tertentu di file robots.txt, pastikan kita tidak lagi memasukkannya ke dalam sitemap. Tips tentang cara menghindari ini, kita bisa merujuk pada posting di Moz.

4. Lakukan pengaturan di Google Search Console

Jika kita belum mengatur situs di Search Console (sebelumnya bernama Google Webmaster tools), kita mungkin tidak akan mendapatkan peringatan SEO atau pemberitahuan penting. Kalau Google mengalami masalah dalam mengakses, merayapi, atau mengindeks konten kita, Google akan memberitahu kita melalui Google Search Console. Search Console juga dapat digunakan untuk melihat beberapa tautan serta beberapa kata kunci yang mengarahkan lalu lintas ke blog kita.

5. Fokus pada panjang konten yang tepat untuk kata kunci

Ada banyak penelitian yang dilakukan selama beberapa tahun terakhir tentang panjang ideal untuk konten. Sebagian besar penelitian itu menunjukkan bahwa konten dengan peringkat lebih tinggi cenderung berada dalam kisaran 2.000+ kata.

Tapi tentu saja, ada banyak contoh konten yang jauh lebih pendek, dan itu masih berada di bagian atas hasil pencarian (SERP). Jadi, alih-alih berfokus pada panjang konten, fokuslah hanya menulis konten yang benar-benar bagus yang menjawab pertanyaan yang diajukan pembaca. Rand Fishkin dari Moz memberikan tiga tips hebat untuk mengevaluasi panjang optimal untuk konten:

– Selidiki apa fungsi untuk kata kunci pilihan kita. Lihat konten peringkat teratas dan lihat berapa lama itu bertahan.
– Tanyakan kepada diri sendiri: Dapatkah saya melakukan pekerjaan yang lebih baik lagi untuk membahas topik itu? Jika kita dapat melakukannya dengan sedikit kata, lakukanlah! Jika kita berpikir posting yang lebih panjang akan bekerja secara lebih baik, maka itu arah yang harus kita ambil.
– Cocokkan konten dengan tujuan pembaca kita. Jika mereka memiliki pertanyaan cepat yang perlu dijawab, kita mungkin harus menjawabnya dengan cepat dalam posting 500 kata. Jika pertanyaan mereka lebih kompleks, menulis 3.000 kata + posting mungkin optimal untuk topik khusus ini.

Baca juga: Teknik SEO Sederhana untuk Blogger Steemit

6. Putuskan apakah akan tetap menggunakan www atau tidak

Strategi SEO untuk Blog WordPress ini adalah tip yang cepat dan mudah yang memiliki dampak besar pada SEO blog kita. Google mendesak semua pemilik situs web untuk memilih domain utama mereka – yaitu, https://www.yoursite.com atau https://yoursite.com. Jujur, itu sebenarnya tidak membuat perbedaan dari penasehat SEO. Tetapkan domain pilihan Anda di Google Search Console (di atas) dan juga di Pengaturan WordPress kita.

Di dasbor WordPress, kita dapat menentukan ini dengan masuk ke Pengaturan -> Umum, dan atur Alamat WordPress (URL) dan Alamat Situs (URL) Anda ke domain pilihan kita. Kita juga harus menentukan domain utama Anda di Google Search Console. Untuk melakukan ini, masuk ke search console, klik pada ikon roda gigi (gear), lalu ke Pengaturan Pencarian. Pilih domain pilihan sampai siap.

7. Alihkan situs ke HTTPS

Jika situs kita memberi opsi bagi pengunjung untuk memasukkan teks atau info lain melalui formulir kontak, kotak pilih atau bidang pembayaran, kita perlu memastikan menggunakan SSL (Secure Sockets Layer). Ini akan memastikan info pribadi sensitif apa pun yang ditinggalkan pengunjung di situs kita dienkripsi dan karenanya dilindungi.

Tapi ini bukan hanya penting untuk melindungi informasi pribadi pengunjung blog kita, itu sekarang menjadi faktor peringkat SEO resmi. Bahkan, jika kita belum beralih ke HTTPS, Google sekarang dapat menampilkan peringatan “tidak aman” kepada pengunjung ketika mereka berada di halaman dengan bidang input teks.

Kalau kita tidak yakin apakah telah beralih ke HTTPS, tanyakan kepada host web blog kita. Mereka biasanya menawarkan cara mudah untuk beralih dan dengan senang hati akan membantu. Ini salah satu strategi SEO untuk Blog WordPress di tahun 2019.

8. Optimalkan kecepatan situs WordPress

Kecepatan situs tidak hanya penting sebagai faktor peringkat, melainkan juga penting untuk pengalaman pengguna. Salah satu cara terbaik untuk menentukan seberapa cepat situs kita dimuat adalah dengan menggunakan alat Google PageSpeed Insights. Ini akan menganalisis situs WordPress kita, memberi peringkat kecepatan keseluruhan dari skor 100.

Google PageSpeed Insights ini akan merekomendasikan perbaikan khusus – seperti caching peramban, pengoptimalan gambar dan memungkinkan kompresi – yang akan membantu meningkatkan kecepatan situs WordPress kita. Plugin yang sangat direkomendasikan untuk menangani kecepatan situs adalah WP Super Cache, Smush Image Compression and Optimization dan WP-Optimize.

9. Kita masih perlu membangun link di 2019

Posting ini sebagian besar berfokus pada faktor peringkat internal (misalnya, hal-hal yang dapat kita lakukan di dalam situs WordPress kita sendiri untuk meningkatkan peringkat). Namun, mendapatkan tautan eksternal ke situs kita masih merupakan strategi yang sangat penting untuk SEO di tahun 2019.

SEMrush baru-baru ini menemukan bahwa tautan bahkan lebih penting untuk situs yang berfokus pada kata kunci dengan kurang dari 10.000 pencarian bulanan.

Dan jangan lupa tentang tautan internal! Menautkan ke konten yang relevan di situs kita sendiri membantu menyebarkan ekuitas tautan di seluruh situs, dan juga membantu meningkatkan sinyal pengguna seperti bounce rate, tampilan halaman, dan waktu akses situs. Meskipun keterlibatan pengguna mungkin bukan faktor peringkat langsung, manfaat tidak langsung untuk situs dan bisnis kita akan sangat besar.

Baca juga: Image SEO 2019: Optimasi Gambar untuk Mesin Pencari

10. Pasang plugin Yoast SEO

Strategi SEO untuk Blog WordPress untuk tahun 2019 seperti dipaparkan di atas akan bekerja secara optimal dengan menggunakan plugin Yoast SEO. Yoast SEO telah ada selama hampir 10 tahun, tetapi penciptanya terus memperbaruinya untuk mengatasi aturan dan algoritma SEO yang muncul.

Beberapa manfaat utama menggunakan Yoast SEO termasuk:
– Optimalisasi konten secara total. Yoast akan meminta kita untuk memilih kata kunci utama untuk konten blog, dan kemudian akan memastikan kita menggunakannya di lokasi strategis. Ini juga akan membantu kita mengoptimalkan deskripsi meta, sehingga konten kita lebih cenderung diklik di hasil mesin pencari.
– Peta Situs XML otomatis. Cukup centang tombol dan Yoast akan membuat dan mengirimkan peta situs dari semua posting kita, halaman dan bahkan gambar.
– Penambahan tautan otomatis ke umpan RSS. Bosan diungguli oleh pencakar yang mencuri konten? Yoast secara otomatis menambahkan tautan ke umpan kita sehingga Google akan selalu tahu siapa yang sebenarnya membuat konten tersebut.

Satu fitur yang perlu Yoast tambahkan adalah optimasi untuk beberapa kata kunci. Seperti yang telah disebutkan, SEO pada tahun 2019 bukan tentang mengoptimalkan kata kunci tunggal, tetapi untuk banyak kata, frasa, dan variasi yang terkait dengan topik utama kita.

Strategi SEO untuk Blog WordPress Tahun 2019

Setelah memastikan fitur teknis situs WordPress sudah kita dioptimalkan, berarti sebagian besar pekerjaan SEO dapat kita fokuskan pada pembuatan konten yang luar biasa yang menarik tautan. Fokus pada konten bukan kepada mesin pencari adalah strategi SEO untuk blog WordPress di tahun 2019 ini.

Semua strategi optimasi SEO yang bekerja tahun lalu masih akan berfungsi pada tahun 2019 ini. Jadi, jika peringkat blog kita sudah baik, terus lakukan apa yang perlu dilakukan! Satu-satunya perubahan besar tahun ini adalah memastikan situs kita sudah dipindahkan ke HTTPS. Jika ada yang belum melakukannya, saya sangat mendorong Anda untuk segera melakukannya. Kalau Anda pembaca memiliki strategi SEO untuk blog WordPress di tahun 2019 yang lebih baik, jangan malu-malu untuk membangikannya dengan pembaca blog ini melalui kolom komentar. Terima kasih, semog bermanfaat. []

Source: forbes.com; image: pixabay.com

5 KOMENTAR

    • Kalau pakai blogger lebih enak, karena sudah ada optimasi default dari Google. Hanya perlu setting di sana-sini, langsung beres SEO-nya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here