CIA: Muhammad bin Salman Perintahkan Pembunuhan Jamal Khashoggi

0
134
Putra Mahkota Saudi, Muhammad bin Salman
Putra Mahkota Saudi, Muhammad bin Salman (Foto: Newsweek)

ACEHPUNGO.COM – Badan Intelijen Amerika, CIA, meyakini putra mahkota Arab Saudi, Pengeran Muhammad bin Salman, memerintahkan pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi di Istanbul beberapa waktu lalu. Demikian ungkap sebuah sumber yang memahami masalah tersebut kepada media.

Sebuah sumber mengatakan kepada Reuters bahwa CIA telah memberi penjelasan kepada bagian lain dari pemerintah AS, termasuk Kongres, tentang hasil investigasinya yang bertentangan dengan pernyataan pemerintah Saudi bahwa Pangeran Muhammad bin Salman tidak terlibat.

The Washington Post melaporkan bahwa penilaian CIA sebagian didasarkan pada panggilan telepon yang dilakukan oleh saudara laki-laki putra mahkota, Pangeran Khaled bin Salman, Duta Besar Saudi untuk AS.

Menurut laporan itu, Pangeran Khalid menghubungi Khashoggi atas perintah saudaranya demi meyakinkan pembangkang itu bahwa dia akan aman mengunjungi konsulat Saudi di Istanbul.

Dalam sebuah kicauan di akun Twitter-nya pada Jumat, Pangeran Khaled mengatakan bahwa dia tidak menghubungi sang jurnalis itu. Kontak terakhir dia dengan Khashoggi terjadi hampir setahun yang lalu.

“Saya tidak pernah berbicara dengannya melalui telepon dan tentu saja tidak pernah menyarankan dia pergi ke Turki untuk alasan apa pun. Saya meminta pemerintah AS untuk mengeluarkan informasi apa pun terkait klaim ini, ”kata Pangeran Khaled seperti dikutip dari laman Newsweek.com, Sabtu (17/11/2018).

The Washington Post, tempat di mana Jamal Khashoggi bekerja, mengatakan CIA juga memeriksa panggilan dari dalam konsulat Saudi di Istanbul setelah pembunuhan Khashoggi. Maher Mutreb, seorang pejabat keamanan yang sering terlihat di sisi putra mahkota, membuat panggilan ke Saud al-Qahtani, seorang pembantu utama untuk Pangeran Mohammed, untuk memberitahukan kepadanya bahwa operasi telah selesai, kata Post, mengutip orang-orang yang mengetahui soal panggilan tersebut.

Sumber-sumber mengatakan kepada The Post bahwa tidak ada satu pun bukti, atau “pistol merokok,” yang menghubungkan Putra Mahkota Muhammad bin Salman terlibat pada pembunuhan itu, tetapi mengingat kekuasaannya pada raja, penilaian CIA adalah bahwa pembunuhan itu tidak mungkin dilakukan tanpa persetujuannya.

“Posisi yang diterima adalah bahwa tidak mungkin ini terjadi tanpa dia sadar atau terlibat,” kata Washington Post mengutip sebuah sumber. Namun, pihak Kedutaan Saudi di Washington menolak penilaian CIA.

“Klaim dalam penilaian yang diakui ini salah,” kata juru bicara kedutaan dalam sebuah pernyataan. “Kami telah dan terus mendengar berbagai teori tanpa melihat dasar utama untuk spekulasi ini.”

Wakil Presiden AS Mike Pence, pada kunjungan ke Papua Nugini Sabtu, mengatakan kepada wartawan yang bepergian dengannya bahwa dia tidak dapat berkomentar tentang informasi rahasia.

“Pembunuhan Jamal Khashoggi adalah kekejaman. Itu juga merupakan penghinaan terhadap pers yang bebas dan independen dan Amerika Serikat bertekad untuk menahan semua orang yang bertanggung jawab yang bertanggung jawab atas pembunuhan itu,” katanya, tetapi menambahkan bahwa Washington ingin mempertahankan hubungannya dengan Arab Saudi.

Sementara itu, Departemen Luar Negeri Amerika menolak berkomentar. Trump dan pejabat tinggi pemerintahannya mengatakan Arab Saudi harus dimintai pertanggungjawaban atas keterlibatan apa pun dalam kematian Khashoggi, tetapi mereka juga menekankan pentingnya aliansi.

Jamal Khashoggi
Jamal Khashoggi (Foto: Time.com)

Para pejabat AS telah mengatakan Arab Saudi, pemasok minyak utama, memainkan peran penting dalam melawan apa yang mereka lihat sebagai peran memfitnah Iran di wilayah tersebut, dan Trump telah berulang kali mengatakan dia tidak ingin membahayakan penjualan senjata AS ke kerajaan.

Penilaian CIA adalah pernyataan yang paling keras sejauh ini dengan mengaitkan Putra Mahkota Muhammad bin Salman terlibat pada pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi itu.

Pemerintahan Trump pada hari Kamis menjatuhkan sanksi pada 17 warga Saudi atas peran mereka dalam pembunuhan Khashoggi, banyak anggota parlemen berpikir Amerika Serikat harus mengambil sikap yang lebih keras, dan temuan CIA kemungkinan akan membalikkan pandangan itu.

Khashoggi, seorang kritikus pemerintah Saudi dan kolumnis untuk Washington Post, tewas di konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober ketika dia pergi ke sana mengurus dokumen yang dia butuhkan untuk rencana pernikahannya dengan seorang wanita Turki.

Khashoggi telah menolak tekanan dari Riyadh untuk kembali ke rumah. Para pejabat Saudi mengatakan satu tim yang terdiri dari 15 warga Saudi dikirim untuk menghabisi Khashoggi di konsulat dan bahwa dia secara tidak sengaja terbunuh dalam chokehold oleh orang-orang yang mencoba memaksanya untuk kembali ke kerajaan.

Para pejabat Turki mengatakan pembunuhan itu disengaja dan telah menekan Arab Saudi untuk mengekstradisi mereka yang bertanggung jawab untuk diadili.

Penasihat Presiden Turki Tayyip Erdogan pada Kamis menuduh Arab Saudi berusaha menutupi pembunuhan itu, karena melibatkan nama Muhammad bin Salman. []

NEWSWEEK

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here