Beranda Kolom Peh Tem Dracarys, Daenerys, dan Naga yang Sebenarnya

Dracarys, Daenerys, dan Naga yang Sebenarnya

3295
Drogon Daenerys Targaryen
Daenerys Targaryen. Foto: Medium/HBO

Dracarys! Itulah kata terakhir yang terucap dari mulut Missandei, sebelum pedang milik The Mountain memisahkan kepala dari tubuhnya.

hati-hati, tulisan berikut ini mengandung spoiler. Saya tidak bertanggungjawab atas akibat yang ditimbulkan karena membaca tulisan ini

Bagi yang mengikuti serial Game of Thrones dari awal, pasti tahu arti kata dracarys ini. Kita tidak perlu harus memiliki mata setajam elang atau telinga sejernih tukang gosip untuk menangkap pesan bahwa HBO sedang mengajak kita untuk memeriksa detail di masa lalu.

Di saat-saat terakhir Game of Thrones 8 episode 4, Missandei yang ditawan Cersei ketika armada Euron meluncurkan serangan, berdiri tidak stabil. Dany menyaksikan Tyrion berusaha bernegosiasi untuk pelepasan Missandei dan penyerahan diri Cersei. Sayangnya, diplomasi gagal dan Cersei menoleh ke Missandei dan mengatakan padanya untuk mengucapkan kata-kata terakhir. Missandei memandangi ratunya di bawah dan menyatakan “dracarys.”

Dalam Bahasa High Valyrian, kata ini diterjemahkan sebagai “Dragonfire”; itu adalah kata yang sama yang digunakan Dany ketika memberi tanda pada naga-naga untuk membakar musuh-musuhnya. Setidaknya, ada tiga momen mengapa kata dracarys penting menjadi perhatian kita. Pertama, ketika Dany berada di Qaarth, seorang pelayan mengajarinya bahasa High Valyrian untuk “bakar”. Dany pun mengatakan kata itu kepada Drogon, dan naga yang masih kecil itu menyemburkan api pada daging, setelah itu memakannya.

Kedua, masih di Qaarth, saat naganya ditawan oleh tukang sihir di sebuah biara. Drogon yang diikat dengan rantai menyemburkan api yang memutuskan rantai dan membakar sang tukang sihir. Ketiga, ketika Dany membebaskan para Unsullied dan Missandei.

Ketika Missandei mengucapkan dracarys, maka itu adalah ucapan terakhir kesetiaan dan dukungan kepada ratu, dan ia tahu betul akan menjadi yang terakhir. Tidak terlalu jauh untuk menganggap kata terakhir Missandei mungkin juga merupakan panggilan bagi Dany untuk menghancurkan Cersei dengan cara yang sama seperti dia memiliki musuh-musuhnya yang lain.

Kata itu juga memiliki arti penting bagi hubungan antara Missandei dan Dany. Keduanya pertama kali bertemu ketika Missandei masih menjadi budak yang melayani sebagai penerjemah bagi pedagang budak Kraznys mo Nakloz dari Astapor. Dany akhirnya membebaskan Missandei dan para Unsullied dari para pedagang budak Astapor.

Ketika terjadi pemberontakan, Dany berbalik ke Krazny dan dengan tenang mengatakan “dracarys.” Setelah mendengar instruksi itu, naganya Drogon menghembuskan bola api ke pedagang budak dan membuatnya menjadi abu. Pilihan kata terakhir Missandei hampir pasti merupakan panggilan balik ke momen ini dan dampak Dany pada hidupnya.

Setelah episode itu ditayangkan, Nathalie Emmanuel yang memerankan Missandei, menulis kicauan, “Dracarys.” Dia melanjutkan ini dengan terjemahan pribadinya, “Bakar uskup.”

Nathalie Emmanuel

Jadi, menarik disimak, bagaimana kelanjutan dari ucapan terakhir Missandei itu. Apakah sang ratu naga akan membakar Cersei berikut King’s Landing atau justru Cersei yang membuat naga terakhir milik Dany punah selamanya.

Daenerys, Naga yang sebenarnya
Only death can pay for life. Hanya kematian yang bisa membayar kehidupan. Itu adalah kata-kata Mirri Maz Duur, tukang sihir darah, yang diucapkan ketika “menyelamatkan” Khal Drogo. Ser Jorah memberitahu Dany, bahwa anaknya tidak hidup. “Bocah itu tidak hidup…anak itu…”

“Mengerikan.” Mirri menyela. “Bentuknya bengkok. Saya menariknya sendiri. Ia seperti kadal, buta, dengan sayap kulit, seperti kelelawar. Ketika saya menyentuhnya, kulitnya terkelupas dari tulang. Dia penuh dengan cacing grav,” katanya kemudian.

Penyihir itu menafsirkan ini sebagai bagian dari pertukaran yang dia lakukan dengan sihirnya, ketika menyembelih seekor kuda untuk ritual. Saat itu, ia tidak tahu tentang sifat sejati Khaleesi. Dari situ kita yakin, bahwa Khaleesi tidak akan mengandung manusia setengah manusia. Dany selalu mewarisi darah naga.

Fire and Blood adalah motto house Targaryen. Mereka terobsesi dengan garis keturunan dan kawin silang. Keluarga Targaryen dipenuhi dengan visi naga, beberapa di antaranya dihancurkan dalam upaya untuk memenuhi impian transformasi profetik mereka.
Saat Lady Margaery berkeliling sekitar Sept Baelor, Joffrey Baratheon menghibur dan memberitahunya:

“Di sana, di dalam guci itu, abu Aerion Targaryen disimpan. Aerion Brightflame, mereka memanggilnya. Dia pikir meminum api liar akan mengubahnya menjadi naga. Dia salah.”

Dalam sebuah kesempatan, Ser Barristan Selmy, pernah mengatakan, “Keluarga Targaryen selalu menari terlalu dekat dengan kegilaan. Raja Jaehaerys pernah mengatakan kepada saya bahwa kegilaan dan kebesaran adalah dua sisi dari mata uang yang sama. Setiap kali Targaryen dilahirkan, para dewa melemparkan koin ke udara dan dunia menahan napas untuk melihat bagaimana ia akan mendarat. ”

Masih ingat adegan ketika Viserys mengancam Daenerys? Ia mengatakan, “Kamu tidak ingin membangunkan naga,” kata Viserys yang sering menyebut dirinya naga. Namun, ia dibakar sampai mati ketika Khal Drogo menuangkan lelehan emas ke atas kepalanya.

“Dia bukan naga. Api tidak bisa membunuh naga,” kata Dany mengomentari kematian kakaknya. Api memang bisa membunuh Targaryens, tapi tidak bisa membunuh Dany. Ia sudah dua kali membuktikannya. Pertama, ketika ia duduk di atas tumpukan kayu pemakaman Drogo dan muncul tanpa terbakar dari abu, memegangi tiga bayi naga di lengannya. Jelas, dia tidak seperti Targaryens lainnya. Dia benar-benar tidak bisa dibakar.

Mungkinkah dia sangat berbeda karena dia memang naga, sesuatu seperti yang leluhurnya cita-citakan? Bahkan Lady Olenna pernah memberitahunya: “Kamu adalah seekor naga. Jadilah naga. ”

Daenerys merupakan Targaryen yang lahir dalam badai api hijau, dikenal memiliki nama The Daughter of Death. “Dilahirkan kembali sebagai naga untuk mengubah musuh menjadi abu.” Tidak ada senjata, tidak ada pasukan, akan memiliki peluang melawannya. Dia akan menghancurkan segalanya di jalannya, demi membangun House of Undying.

Game of Thrones 8
Game of Thrones 8. Foto: Medium/HBO

Wildfire tidak akan membunuh ratu naga
Selain panah kalajengking pembunuh naga, Cersei memiliki wildfire. Itu adalah senjata mematikan yang pernah meluluhlantakkan armada Stannis Baratheon. Proyek wildfire ini dikembangkan pada masa Aerys Targaryen atau Mad King, si raja gila.

Mad King sangat terobsesi dengan itu. Dia suka melihat orang-orang terbakar. Ia melihat pengkhianat di mana-mana, jadi dia punya tempat pyromancer tempat penyimpanan api di seluruh kota. Di bawah Sept Baelor dan daerah kumuh Flea Bottom. Di bawah rumah, kandang, kedai minuman. Bahkan di bawah Red Keep sendiri. Akhirnya, hari perhitungan tiba. ‘Bakar semuanya,’ dia terus berkata. “Bakar semuanya.”

Sekali pun Cersei menggunakan wildfire dalam The Last War di King’s Landing, Dany tidak akan mati. Boleh jadi, dia akan menunaikan kata-kata terakhir dari ayahnya: bakar semuanya.
Dia bermaksud membakar kita semua dan bangkit kembali, seperti obsesi leluhurnya, “terlahir kembali sebagai naga untuk mengubah musuhnya menjadi abu.”

Dengan Euron Greyjoy dan anak buahnya dipersenjatai dengan beberapa panah kalajengking di kapal mereka, peluang untuk kelangsungan hidup Drogon juga tampak tipis. Kita pun sudah melihat, Reed Keep dilengkapi dengan panah kalajengking. Jadi, pada saat yang sangat dibutuhkan ini, Dany membutuhkan sesuatu yang lebih dari apa pun yang dia miliki. Dia membutuhkan naga lain, yang jauh lebih besar dan lebih kuat dan yang tidak terluka oleh tombak besi. Sepertinya bantuan yang dia butuhkan mungkin hanya ada di dalam dirinya sendiri. Dia mungkin naga yang dia cari.

Dan, dia akan menghancurkan King’s Landing dan orang-orang yang berlindung di dalamnya:
menakuti dan membunuh orang tak bersalah, memanggang Red Keep.

Ketika itu terjadi, kita akan teringat pada kata-kata Samwell Tarly. “Kamu menyerahkan mahkotamu untuk menyelamatkan orang-orangmu. Apakah dia akan melakukan hal yang sama?”

Dan, di antara kekacauan dan kehancuran yang terus-menerus, kebakaran di King’s Landing dan orang-orang berlarian untuk hidup mereka, Jon Jon akan tahu apa yang harus dia lakukan. Tidak lagi takut untuk berdiri dan menantang naga, dia akan berteriak padanya. Ia akan melakukan apa yang dilakukan pahlawan: bunuh naga itu!

Dengan baja Valyrian dan (mungkin juga) bantuan dari Three Eyed Raven, sang Aegon Targaryen akan menghancurkan ratunya, keluarga Targaryen terakhir, dan cintanya. Ia menusukkan pedang ke hati sang naga, membunuh wanita yang dicintainya itu. Dan, ketika
dia mengeluarkan pedangnya, itu akan menyala, membuatnya menjadi Azor Ahai yang dinubuatkan. Pangeran Yang Dijanjikan, akhirnya akan memerintah tujuh kerajaan dengan hati yang hancur.

Tapi, ending seperti ini cukup mudah ditebak. HBO mungkin saja masih menyimpan cerita akhir dari serial yang dimulai pada 2011 itu. Hanya saja, ada banyak pertanyaan tersisa yang harus dijawab:

1. Akankah Cersei bertahan? Kita meragukannya, dan King’s Landing akan diambil (terbakar parah dalam prosesnya) dan Cersei serta para letnannya dibunuh. Seperti pertempuran melawan Night King, masalah ini akan diselesaikan minggu ini.

2. Itu membuat kita tanpa penjahat yang jelas, memberi petunjuk pada kita bahwa episode terakhir akan menjadi konflik antara Daenerys dan siapa pun yang tetap setia padanya, dan…semua orang. Pertunjukannya tidak benar-benar menghasilkan konflik ini, jujur, jadi kita sangat berharap itu terbayar.

3. Akankah Drogon bertahan? Yang ini lebih sulit. Jika dia mati, dia akan melakukan banyak kerusakan terlebih dahulu. Tetapi bertahan hidup akan lebih menarik, karena itu akan memastikan bahwa Dany tetap sangat kuat jika ada konflik terakhir.

4. Apa yang akan terjadi dengan para komplotan? Agaknya Varys akan bergerak, meskipun itu mungkin tidak akan terjadi sampai episode terakhir. Kita tidak berpikir dia akan berhasil. Dia terburu-buru dalam hal ini. Dia melayani Raja Gila, dia melayani Robert si Gendut, dia melayani Joffrey, dan dia berhasil melayani mereka dengan lebih setia daripada dia melayani Daenerys yang merupakan yang paling buruk di antara mereka semua.

5. Apa yang akan dilakukan Arya dan Hound? Saya curiga mereka berhasil memasuki Red Keep dan bertarung dengan Mountain. Mungkin saja kedua bersaudara itu akan mati, tetapi Arya selamat. Dia tidak akan membunuh Cersei, meski itu ada dalam daftarnya, karena alurnya mudah ditebak. Mungkin dia akan menyelinap pergi untuk tidak pernah terlihat lagi.

6. Jaime hampir pasti akan tiba dan menemukan jalannya ke Cersei, mungkin untuk membunuhnya atau mungkin melihatnya terbunuh. Mungkin dia akan membunuh Euron? Yang jelas dia tidak akan kembali bersama Cersei, tetapi dia mungkin akan kembali untuk mencoba menyelamatkan bayi mereka.

Nonton Game of Thrones 8 Episode 5.[]