Puluhan Ribu Pengunjuk Rasa Banjiri Lapangan Tahrir

0
128

Kairo – Puluhan ribu warga Mesir kembali berkumpul di Lapangan Tahrir di pusat ibukota Kairo guna menuntut diakhirinya pemerintahan militer. Calon presiden dan pemenang hadiah Nobel, Mohamed El Baradei, ikut bergabung dalam aksi unjuk rasa hari Jumat (25/11).

Sementara itu Imam Masjid Al-Azhar yang berpengaruh, Sheikh Ahmed al-Tayyeb, sudah menyatakan dukungannya kepada pengunjuk rasa. Dukungan tersebut tidak diduga mengingat imam di masjid yang berpengaruh tersebut ditunjuk oleh presiden dan jarang mengeluarkan komentar yang bertentangan dengan posisi pemerintah. Para pengunjuk rasa menuntut agar peralihan kekuasaan ke pemerintahan sipil sementara dilakukan sebelum pemilihan umum digelar, Senin 28 November.

Di Washington, Gedung Putih meminta agar kekuasaan di Mesir secepat mungkin dialihkan ke pemerintahan sipil. “Amerika Serikat amat yakin bahwa pemerintah Mesir yang baru harus segera diperkuat dengan otoritas yang nyata,” seperti tertulis dalam pernyataan Gedung Putih. Aksi unjuk rasa tandingan yang mendukung pelaksanaan pemilihan umum digelar di dekat gedung Kementerian Dalam Negeri.

Pemilu tetap

Sebelumnya, media pemerintah melaporkan mantan Perdana Menteri Kamal Ganzouri setuju untuk memimpin pemerintahan sipil baru setelah berunding dengan Dewan Agung Militer. Namun wartawan BBC di Kairo, Kevin Connolly, mengatakan sosok Ganzouri tidak terlalu populer bagi sebagian besar pengunjuk rasa yang didominisi kaum muda.

Hal tersebut antara lain karena keterkaitan Ganzouri -sebagai perdana menteri pada tahun 1996 hingga 1999- dengan Presiden Husni Mubarak, yang berhasil digulingkan awal tahun ini lewat aksi unjuk rasa di Lapangan Tahrir. Dewan Agung Militer juga sudah menolak usulan penundaan pemilihan umum dan akan tetap dilaksanakan sesuai dengan rencana.

Banyak warga Mesir yang berpendapat agar pemilihan umum tetap dilaksanakan, antara lain organisasi yang berpengaruh Ikhwanul Muslimin. Diperkirakan Ikhwanul Muslimin akan meraih kemenangan dalam pemilihan dan tidak mendukung aksi unjuk rasa di Lapangan Tahrir.(BBC)