Teori Mengenai Bran Stark dalam Game of Thrones Musim 8

Teori Night King yang populer hanyalah permulaan.

546
bran stark
Bran Stark (Foto: Esquire.com)

Bran Stark adalah karakter kunci dalam serial Game of Thrones Musim 8 selain Jon Snow, Cersei Lannister dan Daenerys Targaryen. Kemampuannya sebagai gagak bermata tiga (Three-Eyed Raven) yang misterius dan kuat itu dinilai tak terbatas, dan disebut-sebut sebagai sosok yang akan mengalahkan Night King.

Pada serial Game of Thrones musim-musim sebelumnya, kita sudah melihat bagaimana sosok Bran Stark, kemampuannya menerawang ke masa lalu, hubungannya dengan sejarah Night King dan bagaimana awal mula dirinya menjadi Three-Eyed Raven. Banyak fans sudah menemukan petunjuk (meski samar-samar) mengenai peran apa yang bakal dia mainkan dalam seri pemungkas.

Fakta-fakta itulah yang membuat ‘pangeran’ dari Winterfell itu menjadi salah satu karakter yang menyenangkan bagi penggemar. Para penggemar telah menemukan beberapa teori yang sama-sama memalukan sekaligus meyakinkan untuk Game of Thrones Season 8. Salah satunya, teori yang menyebutkan kalau Bran Stark sebenarnya adalah Night King.

Bran Stark adalah Night King
Jadi, mari kita perjelas soal ini terlebih dahulu, karena tentu saja ini adalah teori penggemar yang paling populer dan meresap di sana—dan sudah berlangsung bertahun-tahun. Sekarang ini melibatkan sejumlah paradoks perjalanan waktu yang mungkin sulit untuk dibongkar di sini, tetapi intinya telah diringkas dengan paling ringkas dalam sebuah thread di forum Reddit.

Ini versi singkatnya yang saya kutip dari Esquire.com: Kita tahu Children of the Forest menciptakan White Walkers ribuan tahun yang lalu untuk melindungi diri mereka dalam perang melawan First Men. Sayangnya, Children of the Forest kehilangan kendali atas White Walkers, yang mengancam akan menghancurkan setiap makhluk hidup.

Selama War Before the Dawn, orang-orang Westeros, bersama Children of the Forest bersatu untuk mengusir White Walkers kembali dan Bran the Builder membangun tembok untuk menjaga mereka tetap di teluk. Sekarang, Bran telah melihat ke masa lalu, di mana dia menyaksikan penciptaan White Walkers dan membuktikan bahwa dia memiliki kemampuan untuk memanipulasi masa lalu.

Bran Stark dan Night King
Bran Stark sebenarnya adalah Night King? (Foto: Esquire.com)

Jika itu masalahnya, ada kemungkinan bahwa ia mungkin mencoba untuk melakukan perjalanan ke masa lalu dan berusaha untuk menghentikan penciptaan Night King sepenuhnya. Tapi dalam proses penciptaan tersebut, dan secara tidak sengaja Bran menjadi Night King itu sendiri. Teori Night King ini menjadi sangat gila sehingga orang-orang membandingkan kesamaan antara pakaian mereka, dan soal ini sudah pernah ditanyakan kepada sang aktor, Isaac Hempstead Wright.

“Saya pribadi berpikir teori Night King agak dibuat-buat, tetapi saya akan mengatakan hal yang sama tentang teori Hodor,” katanya. “Dan ketika saya melihat itu di atas kertas, saya berkata, ‘Apa! Tidak mungkin!’ Tetapi ini adalah Game of Thrones, dan segala sesuatu mungkin terjadi. Saya ingin menjadi Night King. Itu akan sangat menyenangkan seperti, ‘Itu aku selama ini.’ Tetapi saya tidak tahu—saya meragukannya.”

Baca juga: Game of Thrones Rumors: Bran Jadi Night King dan Jamie Membunuh Cersei

White Walkers sebenarnya baik…karena Bran
Agar adil, kita tidak tahu banyak dari perspektif White Walkers. Yang kita tahu, mereka berpergian ke selatan untuk menyingkirkan Cersei. Tapi, mari kita pertimbangkan sejenak bahwa teori Bran=Night King di atas adalah benar. Itu berarti Bran yang malang mendapati dirinya terperangkap di dalam alat yang diciptakan dengan tujuan tunggal membunuh semua manusia, tetapi ia masih berusaha menghentikan peristiwa yang mulai ia lakukan. Seperti yang ditulis oleh salah satu pengguna Reddit sebagai bagian dari teori besar:

Bagaimana Anda bertahan hidup ketika Anda tahu satu-satunya hal yang dapat Anda lakukan adalah membawa kematian dan ketika Anda tahu bahwa tidak ada yang memiliki kekuatan untuk menghentikan Anda dari masalah yang ditimbulkannya? Menghancurkan sumber sihir yang membuatnya terikat pada kutukan: pohon Heart utama di Isles of Faces yang berada di pusat semua pohon, Weirwood, di Westeros dan bunuh diri dengan membunuh Bran…Inilah sebabnya tentara orang mati benar-benar berbalik dan kembali ke Utara ketika Night King menandai Bran. Karena membunuh Bran adalah prioritas…Seandainya mereka tahu, yang harus dilakukan oleh orang Westerosi adalah membiarkan Night King dan White Walkers lewat…Akibatnya, siapa yang akan menjadi penjahat dalam skenario ini? Apakah Night King dan White Walkers yang menewaskan puluhan ribu sehingga mereka bisa menghentikan diri dari membunuh tanpa akhir kehidupan? Atau apakah Jon/Bran & dan kawan-kawan yang mengirim puluhan ribu ke kematian mereka alih-alih menyingkir seperti yang dilakukan Sam dalam pertemuan pertamanya dengan White Walker? Satu hal yang pasti, pengetahuan akan menjadi penyelamat sejati mereka. Bahkan dengan jenis orang atau hal yang paling tidak mungkin, kemungkian ada pijakan bersama. Dalam hal ini, Night King & Jon Snow bertarung untuk tujuan yang sama tanpa menyadarinya: untuk melindungi yang hidup.

Bran Stark dan Night King
Adegan Night King menyentuh Bran (Foto: Esquire.com/HBO)

Ya, ini kedengarannya agak gila, tetapi George R.R. Martin suka mengacaukan kiasan fantasi yang biasa. Apakah ada cara yang lebih baik daripada menjadikan monster jahat yang mengerikan itu orang baik?

Bran the Builder
Game of Thrones Season 6 mengungkapkan bahwa Bran Stark tidak hanya dapat melihat masa lalu-ia juga dapat memanipulasinya. Ada sejumlah teori yang mempertimbangkan kemungkinan kekuatannya yang tak terbatas. Secara keseluruhan, mereka tampaknya menghubungkan Bran ke setiap momen penting dalam sejarah Westeros. Bran secara tidak sengaja menghancurkan pikiran Hodor yang malang dengan melakukan perjalanan ke masa lalu, dan beberapa berspekulasi bahwa dia akan melakukan hal yang sama kepada Mad King Aerys Targaryen, yang dikenal “mendengar suara-suara.”

Mari melihat ke belakang, sudah diteorikan bahwa setiap orang yang bernama Bran dalam sejarah Westerosi sebenarnya adalah Bran kita — yang berarti dia benar-benar membangun tembok itu.
Penggemar sering menunjuk ke bagian ini dari buku George R.R. Martin:

“Aku bisa menceritakan kisah tentang Brandon the Builder,” kata Old Nan. “Itu selalu menjadi kesukaanmu.” Ribuan dan ribuan tahun yang lalu, Brandon the Builder telah membangun Winterfell, dan beberapa mengatakan Wall. Bran tahu ceritanya, tetapi itu tidak pernah menjadi favoritnya. Mungkin salah satu Brandons lain menyukai kisah itu. Kadang-kadang Nan akan berbicara dengannya seolah-olah dia adalah Brandon-nya, bayi yang telah dia rawat bertahun-tahun yang lalu, dan kadang-kadang dia membingungkannya dengan pamannya Brandon, yang dibunuh oleh Mad King sebelum Bran bahkan lahir. Dia telah hidup begitu lama, Ibu pernah memberitahunya, bahwa semua Brandon Starks telah menjadi satu orang di kepalanya.

Bran Stark
Bran the Builder (Foto: Esquire.com/HBO)

Mengakhiri Dinasti Targaryen yang Berlangsung 300 Tahun
Oke, jadi jika Bran sebenarnya adalah Bran the Builder dan jika dia mampu memanipulasi peristiwa masa lalu, bagaimana jika dia bertanggung jawab atas sesuatu yang terjadi baru-baru ini, seperti mengirim Aerys Targaryen ke dalam kegilaan? Seperti yang ditunjukkan oleh seorang pengguna (@EaseGaming) di Reddit:

Kami hanya menonton adegan di mana Jaime dan Robert Baratheon sedang mendiskusikan Mad King dan peristiwa di sekitarnya, saat Jaime membunuhnya. Jaime mengatakan bahwa dia (Mad King) terus mengatakan “bakar semuanya” bahkan setelah dia menikamnya.

Apakah “bakar semuanya” ada hubungannya dengan White Walkers? Soalnya, dalam musim-musim sebelumnya kita telah melihat bahwa cara efektif membunuh White Walkers adalah dengan membakarnya.

Sekarang, dengan mengambil langkah lebih jauh, kita tahu bahwa sejarah mengatakan bahwa Mad King Aerys Targaryen dikenal mendengar suara-suara. Mungkinkah Bran berpergian ke masa lalu dan mengacaukan pikiran Aerys Targaryen seperti yang dilakukannya pada Hodor? Pertimbangkan motivasi Bran di sini. Dinasti Targaryen adalah yang terakhir kalinya ada Westeros yang bersatu. Mungkin saja dia menggunakan kemampuannya sebagai Gagak bermata tiga meyakinkan Aerys untuk melawan ancaman White Walker menggunakan kekuatan penuh dari Seven Kingdom. Bacaan lain tentang ini bisa jadi bahwa Bran tahu dia perlu memanipulasi Aerys untuk membuat seluruh rangkaian peristiwa ini menjadi bergerak.

Bran Stark
Adegan Bran memberikan belati untuk Arya Stark di GoT7 (Foto: Esquire.com/HBO)

Bran adalah Pangeran Yang Dijanjikan, dan Dia dan Night King adalah musuh abadi
Teori ini muncul setelah Entertainment Weekly mewawancarai aktor pemeran karakter Night King, Vladimir Furdik, yang mengatakan karakternya “memiliki target yang ingin ia bunuh, dan Anda akan mengetahui siapa itu. Ada juga momen itu [dalam” Hardhome “] ketika Jon Snow berada di atas kapal dan Night King menatapnya dan mengangkat tangannya-ada momen yang serupa dan bahkan lebih kuat antara Jon dan Night King kali ini.”

Jadi, mari kita asumsikan bahwa orang yang dicari Night King ini sebenarnya adalah Bran alias Gagak Bermata Tiga. Mari kita pertimbangkan semua yang kita tahu terjadi pada malam yang panjang dan pertempuran klimaks di mana tentara yang hidup diselamatkan oleh Last Hero, yang mungkin saja atau bukan Azor Ahai yang legendaris. Ada teori yang berspekulasi, mungkin Last Hero ini adalah Three-Eyed Raven pertama, seorang ayah Bran, Builder, yang mendorong White Walkers kembali untuk menyelamatkan umat manusia. Seperti ditulis seorang pengguna Reddit:

Jadi pahlawan terakhir dan anak-anak melarang bersama dan menciptakan sesuatu yang dapat mengalahkan NK (Night King, red). Mereka memberi orang ini kekuatan yang dia butuhkan untuk menghentikan NK. Itu sebabnya NK telah mencoba untuk menghentikan setiap gagak bermata tiga dari latihan. Itu sebabnya NK membunuh Bloodraven dan mencoba membunuh Bran. Itu sebabnya dia mengejar Bran. Itu sebabnya NK dan gagak bermata tiga adalah musuh kuno!

Ada yang menyebutkan, gagak bermata tiga itu tidak sepenuhnya manusia. Sama seperti NK. Keduanya bukan manusia karena mereka diciptakan oleh anak-anak! Semua gagak bermata tiga kuno dari masa lalu, masuk ke dalam Bran ketika ia mengunggah semua sejarah dunia. Semua jiwa dari tiga gagak bermata terakhir sekarang berada di Bran. Jadi Bran bukan Bran lagi, dia merupakan bentuk lain dari dari tiga gagak bermata dalam satu pikiran. Dia bukan manusia lagi.

Jadi, jika Bran adalah Three-Eyed Raven pertama, itu berarti Night King berbaris untuk membunuh Bran—mungkin sebagai balas dendam atau, lebih mungkin, untuk mengalahkan satu-satunya orang dengan pengetahuan atau kemampuan untuk menghentikannya. Itu tentu akan menjadi paralel yang bagus jika Children of the Forest menciptakan Night King dan Three-Eyed Raven untuk menyeimbangkan kesalahan mereka sendiri.

Membaca teori soal sosok Bran Stark ini, semakin tidak sabar kita menanti tanggal 14 April 2019, saat HBO menayangkan serial paling ditunggu-tunggu ini. []

NOTE: terjemahan bebas dari artikel asli di Esquire.com.

Tinggalkan komentar Anda