Tyrion Lannister dan Game of Thrones Season 8

Mungkin Jon Snow bukan satu-satunya karakter dengan identitas rahasia. Tyrion Lannister juga diselubungi misteri.

250

Tyrion Lannister adalah satu di antara segelintir karakter Game of Thrones yang beruntung (dan menarik), sejak musim pertama pertunjukan hingga terakhir. Itu tidak mudah—terutama baginya. Dia menghabiskan seluruh hidupnya dilecehkan oleh keluarga dan kerajaannya — meskipun dia salah satu pemimpin paling cerdas yang pernah berjalan di Red Keep.

Setelah dikhianati oleh keluarganya, dan orang-orang yang bekerja untuk menjaga keamanannya, dia menempatkan kesetiaannya pada seorang pemimpin yang menghargai kecerdasan dan nasihatnya.

Setelah tujuh musim, Tyrion menemukan dirinya berada dalam posisi paling kuat: Tangan Kanan Mother of Dragons. Merujuk pada posisi ini, jelas Tyrion memiliki peran yang sangat penting untuk dimainkan dalam episode mendatang. Dikutip dari laman Esquire.com, inilah beberapa teori terkait Tyrion Lannister dalam Game of Thrones Season 8.

Dia Targaryen Rahasia
Teori bahwa Tyrion diam-diam seorang Targaryen telah berkembang selama bertahun-tahun. Hipotesisnya seperti ini: Tywin bukan ayah Tyrion, dan dia sebenarnya adalah anak dari Joanna Lannister dan Mad King (Aerys Targaryen). Sebelum dia meninggal saat melahirkan Tyrion, Joanna tinggal di King’s Landing dan melayani wanita yang menjadi adik perempuan/ratu Aeryrs, Rhaella.

Teori ini masuk akal pada beberapa level. Pertama-tama, ini akan membantu menjelaskan mengapa Tywin sangat membenci Tyrion meskipun mencintai anak-anak lainnya, Jaime dan Cersei. Petunjuk potensial berasal dari episode pertama, di mana Tyrion memberi tahu Jon bahwa dia bisa berempati dengan status orang luar dengan mengatakan kepadanya bahwa “semua kurcaci adalah bajingan di mata ayah mereka.”

Sekarang kita tahu bahwa Jon sebenarnya dilahirkan dari pernikahan yang sah secara hukum dari Rheagar Targaryen dan Lyanna Stark, jadi bukankah ironis jika Tyrion adalah bajingan selama ini? Juga, semua ibu dari anak-anak Targaryen yang dikenal meninggal saat melahirkan seperti ibu Tyrion.

Dan jika teori ini benar, kata-kata terakhir Tywin Lannister akan menjadi petunjuk yang cukup kuat. Setelah Tyrion menembaknya, Tywin yang sekarat mengeluarkan kalimat: “Kamu bukan anakku.”

Ini juga cocok dengan teori naga berkepala tiga. Dalam buku-buku itu, Dany memiliki visi saudara laki-lakinya, Rheagar, di mana ia memberi tahu dia bahwa “naga memiliki tiga kepala.” Sementara itu hanya deskripsi sigil House Targaryen, beberapa penggemar menafsirkan visi sebagai ramalan yang berarti bahwa Dany akan bergabung dengan dua Targaryens lainnya, dan mereka masing-masing akan mengendarai salah satu dari tiga naga itu.

Teori ini mendapatkan dorongan terbesarnya di Game of Thrones musim 6, ketika Tyrion berhasil membebaskan Rhaegal dan Viserion untuk bergabung dengan ibu mereka, memperlihatkan bahwa ia berteman akrab dengan naga dan mendekati mereka tanpa dibakar sampai garing.

Teori naga berkepala tiga sepertinya sudah mendekati kebenaran, setidaknya sebagian—Jon Snow diperjelas sebagai Targaryen di akhir Game of Thrones musim 6, dan dia mungkin ikut berperang dengan menunggangi salah satu naga Dany. Tapi itu terganggu dengan kematian Viserion, karena tampaknya tidak mungkin bahwa Jon atau Tyrion akan mengendarai naga mayat hidup ke pertempuran dalam waktu dekat.

Dia akan Mengkhianati Daenerys
Dalam novel George R.R. Martin, ketika berada di House of the Undying, Daenerys menerima ramalan bahwa dia akan dikhianati tiga kali: sekali untuk cinta, sekali untuk emas, dan sekali lagi untuk darah. Adegan khusus ini tidak termasuk dalam pertunjukan, tetapi Dany telah menderita banyak karena pengkhianatan, termasuk pembalasan dendam dari penyihir Mirri Maz Duur. Dan dia juga telah dikhianati demi keuntungan oleh beberapa karakter, mulai dari Jorah Mormont hingga pedagang Qarth, Xaro Xhoan Daxos. Itu berarti kita masih mengharapkan seseorang untuk mengkhianatinya karena cinta, dan beberapa penggemar mengatakan Tyrion adalah pria itu.

Tyrion dapat dengan mudah berkonspirasi dengan Cersei ketika keduanya dengan enggan bersatu kembali di King’s Landing pada musim lalu. Adegan berakhir dengan tiba-tiba setelah Tyrion menyadari Cersei sedang hamil — kita tidak pernah melihat akhir dari percakapan mereka, dan ada kemungkinan bahwa keduanya datang dengan rencana untuk melemahkan Dany. Dia tidak memiliki cinta untuk Cersei dan hampir pasti tidak akan mengkhianati Daenerys untuknya, tetapi dia mencintai (sebagian besar) keponakan dan keponakannya dan mungkin merasa protektif terhadap anak yang dibawanya. Dan dia benar-benar mencintai Jaime, dan kita telah melihat bahwa dia tampak begitu terpukul dengan pertempuran yang melibatkan kakak laki-lakinya itu.

Dia jatuh cinta dengan Daenerys
Teori ini benar-benar muncul secara tak terduga pada episode akhir Game of Thrones musim 7, ketika Tyrion mendapati adegan ‘inces’ antara Jon dan Dany dengan tatapan misterius. Apakah dia mempertimbangkan fakta bahwa dia sudah mengkhianati mereka untuk membantu keluarganya? Apakah dia dipenuhi intuisi primordial dengan rasa jijik bahwa saudara tirinya akan tidur dengan keponakannya? Atau, seperti yang dikemukakan oleh teori khusus ini, apakah ia mendidih dengan rasa iri, diam-diam jatuh cinta pada Daenerys sendiri?

Teori ini mendapat dorongan besar akhir tahun lalu ketika para penggemar memperhatikan petunjuk dalam skrip Game of Thrones lama yang sudah dipublikasikan. Dalam Game of Thrones Season 6, satu naskah menggambarkan seorang Tyrion yang terdengar seperti dia ingin lebih dari sekadar berteman dengan ratunya:

“Dia mempelajari wajahnya. […] Dany menatap ke kejauhan sehingga Tyrion dapat mengawasinya dari dekat. Terkutuk, tapi dia cantik. […] Dia memperhatikannya terlalu lama dan berbalik. Tersesat dalam pikirannya sendiri, dia tidak menyadari bahwa dia bingung.”

Teori ini bisa bekerja bersinggungan dengan hipotesis pengkhianatan — jika Tyrion mencintainya dan mengkhianatinya, mungkin berpikir (seperti ketika dia memperingatkan terhadap eksekusi Tarlys) bahwa dia tahu lebih baik daripada ratu, pengkhianatannya bisa berakar pada cinta untuknya.

Tyrion adalah Pangeran yang Dijanjikan
Kita masih menunggu untuk mengetahui siapa yang akan menjadi Azor Ahai/Pangeran Yang Dijanjikan dan satu teori menyatakan bahwa Tyrion adalah orangnya. Azor Ahai asli adalah seorang pejuang hebat yang mengalahkan generasi White Walkers lalu membawa Long Night berakhir. Banyak masyarakat dalam buku-buku Martin menampilkan kisah penyelamat seperti itu, dan beberapa penggemar berpendapat bahwa Azor Ahai, Pangeran Yang Dijanjikan, dan Pahlawan Terakhir semuanya adalah sosok pejuang White Walker yang sama, bernubuat untuk kembali berperang dengan matanya yang bermata biru sekali lagi.
Menurut ramalan, Azor Ahai “akan dilahirkan kembali di tengah-tengah asap dan garam untuk membangunkan naga dari batu,” dan mereka akan menggunakan Lightbringer, “Red Sword of Heroes/Pedang Merah Pahlawan.”

Melisandre dulu berpikir Stannis adalah pangeran yang dijanjikan, tetapi di Game of Thrones Season 7 dia menyatakan bahwa Jon Snow dan Daenerys dapat memainkan peran dalam ramalan itu. Hal ini menjadi masuk akal jika dikaitkan dengan Daenerys membangunkan naga dari telur mereka dan pedang Valerian Steel Jon Snow, Longclaw, adalah pembunuh Walker Putih yang terbukti.

Tapi mungkin ada ruang untuk Tyrion dalam hal ini—dia secara metaforis terlahir kembali di tengah-tengah asap api dan garam laut di Pertempuran Blackwater, dan dia jelas membuktikan dirinya sebagai tangan yang cekatan dengan naga Dany ketika dia berhasil membebaskan Viserion dan Rhaegal. Kasusnya menjadi The Prince That Was Promised (PTWP) tidak sekuat Jon dan Dany, mungkin, tetapi jika Melisandre menyarankan bahwa pangeran yang dijanjikan mungkin banyak orang, mungkin Tyrion akan bergabung dengan mereka menjadi yang ketiga. Itu pasti cocok dengan teori rahasia Targaryen — mungkin Pangeran yang Dijanjikan dan Naga Tiga Kepala itu satu dan sama, dan bersama-sama Jon, Dany, dan Tyrion akan menjadi Azor Ahai.

Mengikuti Jejak Ayahnya
Di ujung lain spektrum dari teori “Tyrion adalah rahasia Targaryen” adalah hipotesis yang mendapati Tyrion benar-benar bersandar pada akar Lannisternya. Salah satu penggemar Game of Thrones di Reddit memperhatikan bahwa akhir-akhir ini Tyrion berpakaian seperti Tywin Lannister, menyukai tampilan doublet hitam dan memakai pin Hand of the King/Queen. Itu bisa berarti itu berarti dia akan mengikuti jejak ayahnya, mungkin berkembang menjadi pemain kekuatan yang kejam, atau bahkan merangkul identitas Lannister dan sepenuhnya meninggalkan Daenerys.

Apapun teori terkait Tyrion Lannister, kita akan mengetahui kebenarannya mulai tanggal 14 April mendatang, ketika Game of Thrones Season 8 mulai tayang di HBO.

Esquire.com

Tinggalkan komentar Anda