YouTube SEO untuk Pemula: 10 Praktik Terbaik untuk Memulai

Mendapatkan peringkat video Anda di YouTube membutuhkan lebih dari sekadar video yang dibuat dengan luar biasa. Berikut 10 hal yang harus dilakukan untuk membantu Anda memulai SEO YouTube.

0
1691
YouTube SEO untuk Pemula

Bayangkan ini. Anda telah menghabiskan waktu berjam-jam merekam video untuk saluran YouTube Anda, melakukan beberapa pengambilan untuk memastikan kesempurnaan.

Anda telah menghabiskan banyak uang untuk penulis naskah video dan editor video Anda. Hasil akhirnya luar biasa.

Anda tahu pemirsa YouTube akan menyukainya. Dengan senang hati, Anda mempublikasikannya di saluran Anda dan menunggu. Tidak ada yang terjadi.

Apa yang sedang terjadi? Mengapa orang-orang tidak menemukan video Anda, menikmatinya, dan berlangganan ribuan orang kepada Anda? Jawabannya sederhana: Anda telah melewatkan SEO YouTube.

Berikut 10 praktik YouTube SEO untuk Pemula terbaik yang akan membalikkan keadaan. 10 hal ini sangat sederhana, dan hanya membutuhkan waktu beberapa menit.

1. Temukan Kata Kunci yang Tepat

Alat riset kata kunci berbayar dapat memberi Anda wawasan yang kuat tentang kata kunci terbaik untuk mengoptimalkan video Anda.

Alat riset kata kunci hebat yang khusus YouTube adalah vidIQ.

Anda akan melihat semua jenis statistik dengan alat ini-termasuk video ngetren, istilah terkait, dan banyak lagi.

Untuk YouTuber yang serius, ini adalah alat SEO terbaik untuk digunakan.

Tetapi jika Anda belum siap membayar $ 39 per bulan untuk langganan berbayar ke vidIQ, ada cara yang lebih mudah untuk mendapatkannya.

Cukup buka YouTube dan mulailah mengetik kata kunci khusus industri ke dalam bidang pencarian di bagian atas halaman.

Misalnya, jika Anda menyukai pemasaran konten, ketikkan itu ke dalam bidang pencarian.

Yang akan Anda dapatkan adalah daftar saran kata kunci yang terkait dengan penelusuran Anda.

Yang hebat dari daftar ini adalah daftar ini dibuat dari istilah yang digunakan orang-orang di YouTube.

Keluarkan pena Anda (atau buka aplikasi catatan Anda) dan catat semua saran ini.

Kemudian, kembali ke kolom pencarian dan tambahkan kata tambahan ke kata kunci Anda.

Misalnya, “pemasaran konten untuk”.

Hasil yang didapat akan berbeda.

Gunakan imajinasimu.

Ketik variasi kata kunci Anda dan tuliskan semua saran.

Yang akan Anda dapatkan adalah daftar besar yang dapat Anda saring nanti.

2. Temukan Video Paling Populer Pesaing Anda

Pesaing Anda melayani pemirsa yang serupa seperti milik Anda, yang berarti ide yang bagus untuk melihat video mana yang disukai pemirsa mereka.

Untuk mengetahuinya, kunjungi halaman pesaing Anda dan klik Urutkan berdasarkan di pojok kanan atas video mereka.

Pilih Paling Populer.

Lihat video mereka yang paling populer, dan cari tahu kata kunci mana yang mereka gunakan untuk mengoptimalkannya.

Misalnya, inilah video terpopuler # 1 Adrienne.

Dari judul dan deskripsinya, kita bisa menebak kata kunci yang dia pilih adalah “yoga untuk pemula”.

3. Pastikan Kata Kunci Anda Rendah Persaingan

Jika saluran YouTube Anda baru, Anda tentu tidak ingin melawan raksasa yang sudah memiliki ratusan ribu pengikut.

Untuk menghindarinya, pastikan kata kunci Anda tidak sulit untuk diberi peringkat.
Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan menggunakan alat seperti KWFinder.

Misalnya Anda memilih kata kunci “pemasaran konten untuk lembaga nonprofit”.

Colokkan ke dalam bidang pencarian KWFinder, dan Anda akan melihat bahwa skor kesulitan kata kuncinya adalah 31 (skor yang bagus, karena Anda ingin mencari angka di bawah 40).

Jika Anda tidak berlangganan alat penelitian kata kunci berbayar, Anda dapat membuka Google dan menebak kata kunci mana yang memiliki skor kesulitan tinggi atau rendah.

Yang perlu Anda lakukan adalah mengetikkan kata kunci Anda ke dalam bidang pencarian dan mencatat berapa banyak hasil yang ditampilkan.

Misalnya, mari kita coba “pemasaran konten”.

Ups!

Dua miliar hasil terlalu tinggi, yang berarti ada terlalu banyak persaingan untuk kata kunci tersebut.

Coba kata kunci lain.

Bagus! Apalagi persaingan rendah.

Baca juga: YouTube SEO 2020: Apa yang Harus Dilakukan YouTubers?

4. Optimalkan Video Anda untuk Pencarian Google

Pernah melakukan pencarian Google dan mendapatkan video sebagai hasil # 1?

Saya bertaruh Anda pernah melakukannya.

Misalnya, jika Anda mengetik “cara memasak pasta” ke Google, Anda mendapatkan ini.


Kuncinya adalah mengoptimalkan Google menggunakan kata kunci yang sudah memiliki hasil video YouTube.

Ini karena Google memilih untuk menentukan peringkat video dalam hasil pencariannya untuk kata kunci tertentu (tidak semua).

Jadi, jika video Anda adalah review, tutorial, atau apapun yang berhubungan dengan olahraga, lanjutkan dan optimalkan untuk pencarian Google.

5. Optimalkan Video YouTube Anda Seperti Blog Anda

Apa yang Anda lakukan saat mengoptimalkan blog Anda untuk pencarian?

Sederhana: tambahkan kata kunci Anda di judul, subjudul, isi, dan deskripsi meta.

Ini tidak jauh berbeda dengan video YouTube.

Berikut tiga tempat Anda harus menggunakan kata kunci Anda:
Judul video Anda. Tempatkan kata kunci Anda sedekat mungkin dengan awal judul Anda. Seperti ini.

Deskripsi video Anda. Deskripsi Anda seperti H2 utama Anda. Seperti yang Anda lakukan pada judul, sebutkan kata kunci Anda sedekat mungkin di awal.
Tag video Anda. Dari menu di sebelah kiri, pilih “video” dan pilih video yang ingin Anda tambahi tag. Tambahkan tag Anda, dengan fokus pada kata kunci Anda.

6. Pikat Penonton dengan Video Anda

Menurut YouTube, retensi penonton adalah faktor peringkat BESAR di platform.

Apa artinya retensi penonton? Artinya, orang-orang cukup menyukai video Anda untuk menontonnya sampai akhir.

Ketika ini terjadi, itu mengirimkan sinyal ke YouTube yang mengatakan bahwa video Anda bagus. Akibatnya, peluang Anda untuk muncul di lokasi Penelusuran dan Yang Disarankan meningkat.

Jadi, bagaimana Anda membuat penonton tetap menonton hingga video Anda berakhir?

Hibur mereka, tentu saja.

Baca juga: YouTube SEO Tips 2020: Audience Retention

Berikut tiga tip untuk membantu Anda:

Biarkan Penonton Tahu Mereka Berada di Tempat yang Tepat
Di awal video Anda, berikan ikhtisar singkat kepada pemirsa tentang semua yang akan Anda liput.

Misalnya, jika Anda menunjukkan 10 tip untuk otot perut yang keras, beri tahu mereka hal itu akan membuat mereka bertahan sampai poin terakhir Anda.

Lewati Intro Panjang
Pemirsa mengklik video Anda karena suatu alasan, dan itu bukan untuk mengenal Anda atau perasaan Anda hari ini. Mereka ingin memecahkan masalah, mendapatkan jawaban atas pertanyaan, atau menikmati hiburan.

Jadi, lewati pidato panjang tentang diri Anda.

Langsung ke inti konten Anda secepat mungkin.

Menjaga Rasa Ingin Tahu Penonton
Di tengah-tengah video Anda, berikan gambaran sekilas kepada pembaca tentang apa yang akan datang nanti.

Buat mereka penasaran.

Misalnya, Anda dapat berkata, “Sebentar lagi, saya akan memberi tahu Anda rahasia # 1 yang saya pelajari tentang rock hard abs. Bukan itu yang kamu harapkan!”

7. Dorong Penonton untuk Mengomentari Video Anda

Izinkan saya menanyakan sesuatu.

Kapan terakhir kali Anda mengomentari video YouTube?

Jika Anda berpikir kembali, Anda mungkin masih ingat video mana itu.

Dan biar saya tebak: itu adalah video yang Anda sukai.

Nah, inilah masalahnya.

Komentar itu penting.

Saat orang meninggalkan komentar di video Anda, mereka tidak hanya membuat Anda bahagia…

… Mereka juga memberi tahu YouTube bahwa konten Anda luar biasa.

Jadi, dorong mereka untuk berkomentar.

Jangan hanya menyuruh mereka berkomentar. Mengatakan “silakan tinggalkan komentar Anda di bawah!” tidak cukup. Buat orang ingin berkomentar. Misalnya, Anda dapat meminta mereka untuk membagikan pengalaman mereka atau memberikan saran mereka sendiri tentang topik Anda.
Pastikan setiap video mencapai satu tujuan. Ini tidak harus menjadi tujuan yang rumit. Ini bisa berupa “buat penonton saya tersenyum”, atau “ajari penonton saya cara memainkan kunci B pada gitar”.
Akhiri video Anda dengan nada tinggi. Bagian akhir adalah bagian terpenting dari video Anda. Saat itulah pengamat memutuskan apakah akan berkomentar atau tidak. Untuk meningkatkan peluang mereka meninggalkan acara, buat mereka merasa luar biasa. Akhiri dengan dorongan. Jika mereka datang untuk mempelajari cara mendapatkan otot perut yang keras, beri tahu mereka bahwa Anda 100% yakin mereka bisa melakukannya.

8. Ucapkan Kata Kunci Target Anda dalam Video Anda

Ya!

YouTube membuat skrip otomatis dari video Anda.

Artinya, jika Anda mengucapkan kata kunci dalam video Anda, mereka akan menyadarinya.

9. Promosikan Video Anda Di Mana Saja

Mengoptimalkan video YouTube sama seperti mengoptimalkan posting blog.

Semakin banyak perhatian pada konten Anda, semakin tinggi peluang Anda untuk mendapatkan peringkat!

Jadi, lakukan semua dengan mempromosikan video Anda.

Misalnya, dapatkan Quora dan tautkan ke video Anda untuk menjawab pertanyaan terkait. Tentu saja, jangan mengirim spam. Sebutkan video Anda saat berhasil memecahkan masalah atau menjelaskan suatu topik.

Anda juga dapat menautkan ke video Anda di blog, di email, dan di postingan media sosial Anda.

Semakin banyak penayangan yang dapat Anda tarik untuk setiap video, semakin baik!

10. Optimalkan Halaman Channel Anda

Optimalkan laman saluran Anda dengan baik, dan Anda akan meningkatkan peluangnya untuk muncul di hasil penelusuran YouTube.

Seperti ini.

Saat saluran Anda muncul di sini, Anda akan mendapatkan lebih banyak penayangan, lebih banyak pelanggan, dan bahkan peringkat YouTube yang lebih baik.

Jadi, bagaimana Anda mengoptimalkan halaman saluran Anda?

Buatlah terlihat luar biasa.
Jelaskan apa yang Anda lakukan dengan kata kunci yang ditargetkan.
Berikut adalah contoh halaman saluran yang dioptimalkan dengan indah …

… Dan deskripsi saluran.

Baca juga: YouTube SEO Optimization Tags

Mengoptimalkan Video YouTube Anda untuk SEO Tidak Sesulit Kelihatannya
Ada lebih dari 2 miliar pengguna YouTube, yang berarti Anda tidak boleh mengabaikan platform besar ini saat memasarkan merek Anda.

Kabar baiknya?

Tidak terlalu sulit.

Kuncinya adalah mengetahui apa yang diinginkan audiens Anda dan membuat konten yang akan mereka sukai, tonton sampai akhir, dan komentari.

Kemudian, lakukan beberapa penyesuaian dengan kata kunci Anda dan bagikan video Anda.

Anda akan melihat hasil yang luar biasa.

Sumber: SEJ

Berita sebelumyaGoogle Down: Layanan YouTube, Gmail, Google Docs Tidak Bisa Diakses
Berita berikutnyaJasa Sewa Tenda di Banda Aceh
Founder http://acehpungo.com. Blogger yang tak kunjung pensiun. Bisa dihubungi via email: tintamirah@gmail.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here