Jon Snow dan Game of Thrones Season 8

Dia menjadi Targaryen hanyalah awal.

1286
Jon Snow
Jon Snow dan Rhaegar Targaryen (Foto: esquire.com)

Sam Tarly dan Bran Stark memberi tahu kita bahwa Jon Snow adalah seorang Targaryen. Dalam Game of Thrones Season 7, keduanya berhasil ‘melacak’ bahwa ‘anak haram’ Snow sebenarnya adalah putra dari Lyanna Stark dan Rhaegar Targaryen. Dengan demikian, teori penggemar Game of Thrones telah terbukti benar.

Itu hanya berarti bahwa penggemar Game of Thrones telah memindahkan perhatian mereka ke teori lain tentang apa yang akan terjadi pada Jon Snow di musim terakhir yang akan tayang di HBO beberapa hari mendatang.

Pun begitu, tidak ada yang bisa menebak dengan pasti apa yang bisa terjadi pada Jon, yang telah muncul sebagai protagonis utama dari cerita ini. Dia bisa mati, dia bisa menang, dia bisa dipenggal dalam episode pertama musim kedelapan. Sebab, ini adalah Game of Thrones, segala kemungkinan sangat mungkin terjadi di atas meja. Tapi, sebelum itu, mari kita periksa satu persatu teori terbaik yang mengenai Jon Snow menjelang pertunjukan musim kedelapan.

Jon Snow adalah Pangeran yang Dijanjikan
Dalam novel George RR Martin, A Song of Ice and Fire banyak menyebutkan mengenai legenda Azor Ahai, “seorang pahlawan yang bertarung melawan [kegelapan] dengan pedang merah” dan “bangkit untuk memberi keberanian pada ras manusia dan memimpin orang-orang saleh ke dalam pertempuran dengan pedangnya yang menyala, Lightbringer.”

Menurut ramalan, “Ketika bintang merah berdarah dan kegelapan berkumpul, Azor Ahai akan dilahirkan kembali di tengah-tengah asap dan garam untuk membangunkan naga dari batu.” Melisandre telah percaya kembalinya Azor, yang dia yakini adalah Stannis Baratheon. Karena Stannis bernasib tidak terlalu baik, kemungkinan pahlawan barunya adalah Jon Snow, yang dia bantu hidupkan kembali di Game of Thrones musim 6.

Teori ini mengambil twist di musim ketujuh, ketika itu menunjukkan bahwa terjemahan ramalan itu juga bisa berarti Putri yang Dijanjikan, yang berarti bisa jadi Jon atau Daenerys.

Jon Snow akan menemukan bukti untuk membuktikan garis keturunan Targaryen-nya
Satu rintangan penting yang harus diatasi oleh Jon, Sam, dan Bran adalah berusaha membuktikan bahwa Jon sebenarnya adalah seorang Targaryen. Adakah orang—terutama Cersei Lannister—yang mau menerima ucapan adik lelaki Jon yang aneh, yang mengatakan ia bisa melihat ke masa lalu? Benar-benar tidak! Satu-satunya bukti lain yang mereka miliki adalah catatan lama dari High Septon Maynard yang hanya menyatakan bahwa Rhaegar telah membatalkan pernikahannya dengan Elia Martel dan menikahi Lyanna Stark di Dorne.

Jadi apa yang bisa mereka lakukan untuk membuktikan identitasnya dengan bukti fisik? Seperti yang kita ketahui dari buku-buku Martin, Rhaegar Targaryen adalah seorang romantis lembut yang dikenal mahir menggubah musik dan memainkan harpa. Sejak awal Game of Thrones, ada desas-desus bahwa harpa terkenal Rhaegar Targaryen ini turun di crypt Winterfell dengan tubuh Lyanna Stark.

Dalam episode pertama Game of Thrones, Robert Baratheon meninggalkan bulu di kuburan Lyanna Stark. Bulu ini telah dipanggil kembali berkali-kali sepanjang seri, paling baru dalam teaser Thrones terbaru yang menunjukkan kehancuran Winterfell. Apa yang ada di kuburan ini yang begitu penting?

Mungkinkah Song of Ice and Fire, judul dari buku epik George R.R. Martin sebenarnya adalah lagu yang ditulis oleh Rhaegar Targaryen untuk menyambut kelahiran putranya dan Lyanna Stark, Aegon Targaryen? Mungkinkah Rhaegar menulis lagu ini dan ditempatkan bersama Lyanna dengan harpa di kuburannya sebagai bukti garis keturunan Jon Snow yang sebenarnya?

Jon Snow akhirnya akan menunggangi naga

Jon Snow
Jon Snow, Daenerys dan Night King (Foto: esquire.com)
Sekarang kita akhirnya tahu bahwa Jon Snow adalah seorang Targaryen, maka itu berarti dia secara teoritis bisa menunggangi naga. Penggemar telah menunggu puluhan tahun untuk mengonfirmasi hal ini, dan sekarang kita telah melihatnya. Selanjutnya kita akan menanti pahlawan kita akan mengendarai salah satu naga.

Di salah satu trailer, kita melihat Jon dan Dany berjalan mendekati naganya. Seperti yang sudah ditunjukkan oleh para penggemar, ini pasti dua Targaryens yang tersisa yang mendekati naga mereka untuk naik ke pertempuran.

Sekarang, karena Daenerys selalu menyukai Drogon, nama yang diberikan untuk menghormati mendiang suaminya Khal Drogo, dia kemungkinan akan terus membawanya ke medan perang. Satu-satunya naga yang tersisa untuk dinaiki Jon adalah Rhaegal, seperti nama ayah kandung Jon, Rhaegar Targaryen.

Jon akan mengorbankan dirinya untuk Putri yang Dijanjikan
Seperti yang telah kita pelajari dalam Game of Thrones, ramalan sering disalahartikan. Dan di musim tujuh, Missandei menunjukkan bahwa pembacaan kuno ramalan Azor Ahai sebenarnya bisa salah. Ternyata kata pangeran tidak memiliki jenis kelamin—artinya bisa jadi seorang putri yang dijanjikan daripada seorang pangeran. Itu berarti bukannya Jon Snow menjadi Lord of Light, bisa jadi Daenerys-lah orangnya.

Jika itu masalahnya, kita harus membalikkan bacaan pada salah satu teori Daenerys paling populer bahwa dia akan mengorbankan dirinya untuk Pangeran yang Dijanjikan. Dalam skenario ini, Jon sebenarnya akan mengorbankan dirinya sendiri sehingga Dany dapat membuat Lightbringer untuk membunuh Night King. Dan, jujur saja, mengingat Jon sudah mati sekali, masuk akal kalau dia dibawa kembali untuk melayani tujuan ini hanya untuk mati lagi. Ini sesuai dengan ramalan Melisandre bahwa Jon dihidupkan kembali untuk sebuah tujuan.

Jon dan Dany akan saling mengkhianati

Daenerys Targaryen
Daenerys Targaryen (Foto: Esquire.com)
Sesuatu yang tidak baik akan menghampiri bibi dan keponakan bernama Daenerys dan Jon yang tidur bersama. Selain fakta bahwa itu hanya inses ringan, secara politis ini tidak akan berhasil dengan baik untuk semua orang. Seperti yang telah kita lihat dari trailer awal, penyatuan naga dan serigala ini sudah menyebabkan perpecahan di antara barisan. Dan jika keadaan terus memburuk, itu bisa mengarah pada pengkhianatan terakhir.

Dalam sebuah penglihatan dalam versi buku dari House of the Endying, Dany diberikan ramalan ini: “tiga api harus Anda nyalakan…satu untuk hidup dan satu untuk kematian dan satu untuk cinta…tiga tunggangan harus Anda kendarai…Satu ke tempat tidur dan satu untuk takut dan satu untuk mencintai…tiga pengkhianatan akan Anda tahu…sekali untuk darah dan sekali untuk emas dan sekali untuk cinta…”

Ketika kita menunggu pengkhianatan ketiga ini, tampaknya sangat mungkin Jon yang melakukan pengkhianatan karena cinta atau sebaliknya. Dalam pertunjukan, kembali di musim dua, adegan ini menunjukkan Dany di King’s Landing yang kosong mendekati Iron Throne. Tapi, sebelum dia bisa sampai di sana, dia terganggu oleh teriakan naganya. Ini juga telah memicu teori bahwa dia akan meninggalkan pertarungannya untuk Iron Throne untuk bersama naga-naganya lagi, mungkin menjadi Night Queen dalam prosesnya.

Eit…Anda boleh percaya dengan teori Jon Snow ini dan boleh tidak. Pastikan Anda tidak melewatkan Game of Thrones 8 yang akan tayang di HBO pada 14 April 2019 mendatang. []

Esquire.com