Penulis Game of Thrones Bocorkan Detail Prekuel Spin-off, HBO Sempat Cemas

0
89

Beberapa hari yang lalu, penulis Game of Thrones, George RR Martin, membocorkan beberapa hal kecil terkait prekuel Game of Thrones. Padahal, HBO berharap beberapa cerita detail dari Spin-off Game of Thrones itu tetap dirahasiakan.

Bukan rahasia lagi bahwa pihak HBO telah memperketat keamanan untuk menjaga agar serial terakhir Game of Thrones tetap tidak bocor ke publik. Kontrol yang ketat itu juga tampaknya ditujukan kepada penulis George RR Martin selaku penulis novel.

Seperti diberitakan, Martin telah dengan penuh semangat membocorkan sedikit detail tentang rencana Spin-off yang menjadi kelanjutan dari Game of Thrones. Prekuel itu sedang digarap oleh Jane Goldman yang juga menyiapkan beberapa serial potensial lainnya terkait Game of Thrones. Oleh Martin, rencana itu kemudian dibagikan melalui blog pribadinya.

Saat mempromosikan buku sejarah Targaryen, Fire & Blood, yang segera terbit akhir bulan ini, Martin menyiratkan bahwa satu proyek dalam karyanya di HBO akan terkait dengan naga. Namun, sang penulis kemudian dipaksa untuk meminta maaf dan menarik kembali ucapannya.

Saat mengomentari berita bahwa Naomi Watts akan bergabung dengan seri prekuel Throne yang belum diberi judul, Martin keliru mengidentifikasi acara itu sudah memiliki judul: The Long Night. Meskipun itulah yang secara informal disebut oleh Martin sebagai serial–dan telah cukup vokal bahwa itu adalah apa yang dia inginkan untuk judul seri berikutnya–dia menulis ini di posting selanjutnya, “HBO telah memberi tahu saya bahwa serial yang sedang digarap Jane Goldman tidak (belum ) berjudul The Long Night. Itu tentu saja judul yang saya sukai, tetapi untuk saat ini acara itu masih belum diberi judul secara resmi. Jadi . . mea culpa, mea culpa, mea culpa,” tulisnya seperti dikutip dari vanityfair.com, Rabu (7/11/2018).

Dengan ‘menegur’ Martin, HBO mungkin hanya mencoba untuk mengontrol judul prekuel terungkap. Jaringan HBO memang suka mengungkapkan hal-hal heboh. Atau HBO mungkin sudah memiliki judul lain yang lebih ramah dan menjual. Ini sangat wajar, karena HBO setengah putus asa untuk mempertahankan khalayak penonton yang begitu antusias menanti serial paling hit tersebut. Sama sekali tidak mengejutkan kalau prekuel ini juga disebut Game of Thrones original.

Karenanya, Martin berharap bisa mendapatkan apa yang diinginkannya pada akhirnya—bahkan jika itu adalah Game of Thrones: The Long Night.

Bagaimana pun, pertanyaan menarik dari prekuel itu masih tentang naga. Sebelum HBO berbicara dengan Martin tentang pentingnya kerahasiaan, dia menggodanya: “Sementara itu, masih ada beberapa kemungkinan prekuel lain dalam pengembangan aktif. Saya tidak dapat memberi tahu Anda tentang masalah proyek tersebut, tidak, maaf, semoga saya bisa,” katanya.

Di antar pembaca mungkin ada yang ingin mengambil salinan Fire & Blood ketika dirilis pada 20 November, meskipun “Martin tidak secara teknis mengungkapkan bahwa salah satu potensi Thrones spin-off masih dalam pengerjaan akan berpusat pada pengendara naga dari buku barunya — tetapi dia tentu menyiratkannya.

Namun, HBO tampaknya lebih suka kita tidak berpikir tentang fakta bahwa seri lain bahkan masih dalam pengerjaan. Berbicara kepada para wartawan awal musim panas ini di tur pers Kritikus Televisi, presiden program HBO, Casey Bloys, mengatakan dengan tegas:

“Ada [ide prekuel lainnya] yang bagus, ada yang lain yang tidak maju. Tetapi saya tidak ingin membahasnya secara individual, selain mengatakan bahwa kami senang dengan pilot yang kami rekam dan kami hanya mencari sutradara sekarang, kami hanya melakukan casting. Saya tidak membayangkan akan ada aktivitas lagi di prekuel sampai kita melihat bagaimana hal ini berjalan. Saya tidak menahan satu dan kami tidak akan membuat pengumuman dalam waktu dekat.

Bloys kemudian mengatakan kepada The Hollywood Reporter bahwa dia terbuka untuk lebih dari satu seri prekuel yang akan datang: “Saya akan melakukannya dari nol hingga lima! Meskipun mungkin lebih mungkin satu. Tetapi kita akan lihat.”

Gagasan bahwa setidaknya salah satu dari proyek-proyek lain harus berpusat pada Targaryens bukanlah revolusioner; naga bernapas api, tentu saja, sangat ditunggu penonton. Bahkan, beberapa penggemar terkejut melihat bahwa konsep spin-off pertama acara akan berpusat pada era sejarah naga dari Westeros.

Tapi Computer-generated imagery (CGI) naga juga tidak murah, dan semuanya menjadi masuk akal untuk mengasumsikan bahwa HBO tidak ingin mempertaruhkan semua uangnya pada spin-off yang Targaryen sentris sebelum melihat berapa banyak penggemar Game of Thrones asli yang mengikuti franchise ke dalam spin-off. []

Source & image: Vanity Fair

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here