7 Adegan Game of Thrones Musim Terakhir Rupanya Dihapus

266
adegan game of thrones

Serial Game of Thrones Season 8 banyak menuai kritik, terutama adegan episode finalnya. Banyak penggemar tidak menyukai bagaimana pihak HBO mengakhiri serial yang paling ditungu-tunggu itu. Ini, misalnya, terlihat bagaimana sosok Daenerys Targaryen menjadi Mad Queen atau ratu gila yang membakar King’s Landing, dan membuat banyak warga sipil tidak bersalah menjadi korban.

Penggemar dan kritikus film mengkritik pihak HBO karena terburu-buru ketika menggarap episode pamungkas itu. Dengan dalih menyembunyikan bocoran dari penyuka spoiler, akhirnya membuat akhir dari serial ini mengecewakan, itu belum termasuk insiden ‘cangkir’ dan ‘botol air mineral’ yang terselip dalam adegan.

Meski episode final Game of Thrones sudah lima bulan berlalu, banyak cerita yang mengiringi serial TV paling berdarah itu. Misalnya, baru-baru ini terungkap bahwa ada banyak adegan yang dihapus dan serta adegan yang berjalan tidak seperti tertulis di dalam script.

Laman Insider mencatat, setidaknya ada tujuh (7) adegan dari Game of Thrones musim terakhir yang dihapus dan tidak sesuai dengan script, terutama hal yang lebih menggambarkan alasan mengapa Mother of Dragons mengamuk. Script untuk sejumlah adegan yang dihapus dari musim terakhir Game of Thrones kini telah tersedia untuk umum, yang menggambarkan perubahan karakter Daenerys Targaryen secara signifikan.

Dalam script tersebut, ada banyak dialog, seluruh adegan, atau arahan panggung yang diubah pada saat episode terakhir diedit dan ditayangkan. Tidak ada keterangan mengapa perubahan itu dilakukan, tapi menarik untuk dilihat beberapa momen kunci yang tampil di layar dan bagaimana mereka menginformasikan (atau mengubah) pemahaman kita tentang peristiwa-peristiwa penting.

Sebagai contoh, dialog di mana Daenerys Targaryen berhadapan dengan Jon Snow tentang bagaimana hubungan sedarah (incest) mereka yang “menjijikkan” akan membuat romansa tragis mereka sedikit lebih jelas pada episode terakhir. Jadi, tidak ada salahnya kita menjelajahi tujuh adegan paling menarik yang ditemukan dalam skrip, tetapi tidak diikutkan dalam episode yang ditayangkan pada musim terakhir “Game of Thrones.”

Kini, naskah lengkap untuk musim kedelapan dan terakhir dari acara HBO hit tersebut dapat dilihat di perpustakaan Writers Guild Foundation di Los Angeles. Berikut 7 agedan yang sudah dihapus tersebut:

1. Euron Greyjoy mencium Yara sementara dia mengikatnya sebagai tahanan

Pada episode pertama Game of Thrones musim 8, “Winterfell,” kita disuguhi sosok pemimpin Golden Companye, Harry Strickland, ketika dia tiba di King’s Landing bersama Euron Greyjoy.

Loading...

Menurut naskah untuk episode ini, kedua lelaki itu awalnya akan berbagi beberapa dialog tentang bagaimana Euron berencana tidur dengan Ratu Cersei. Strickland memberi tahu Euron bahwa Jaime Lannister tidak akan menyukainya.

“Dia bisa memikirkannya saat milikku ada di dalam dirinya,” kata Euron dalam naskah. “Saya tidak keberatan.”

“Kau pria yang aneh, Greyjoy,” kata Strickland membalas.

Kemudian Euron menuju ke bawah dek untuk berbicara dengan keponakannya Yara yang terikat pada sebuah pos di kabin. Euron mengejeknya sedikit, dan kemudian naskah mengatakan dia “mencium keponakannya di bibir” setelah mengatakan padanya dia akan meniduri ratu (Cersei Lannister).”

Sebelum pergi, hal terakhir yang dikatakan Euron kepada Yara adalah, “duduklah di sini dan dirimu seperti gadis kecil yang baik.”

Dalam versi final episode itu, kita tidak mendengar sama sekali dari Strickland sampai dia naik ke ruang tahta untuk audiensi dengan Cersei. Dan pertukaran Euro dengan Yara jauh lebih jinak. Keduanya berbicara tentang bagaimana dia bersekutu dengan Cersei, dan kemudian dia pergi tanpa menciumnya atau menyebutkan kotoran. Tapi wajahnya memang cukup dekat dengan Yara sebelum mengatakan dia akan tidur dengan sang ratu.

2. Alys Karstark memiliki peran yang lebih besar dalam Pertempuran Winterfell

Dalam naskah untuk “A Knight of the Seven Kingdoms,” setelah Theon menjadi sukarelawan untuk melindungi Bran di godswood selama pertempuran yang akan datang, Jon mengatakan ia tidak memiliki cukup banyak orang. Saat itulah Alys Karstark mengatakan dia akan berada di sana juga.

“Aku akan pergi bersamanya,” kata Alys pada Jon dalam naskah. “Karstarks mengkhianati House-mu. Izinkan kami mendapatkan kembali kepercayaanmu.”

(Keluarga Karstark adalah house yang berpihak pada Ramsay Bolton selama the Battle of the Bastards. Jon memaafkan Alys muda dan Ned Umber kecil setelah pertarungan sebagai tanda rekonsiliasi dengan semua house Utara.)

Naskahnya berbunyi “Jon menghargai rasa hormat gadis itu” dan dia mengangguk setuju. Seluruh pertukaran ini tidak masuk dalam episode terakhir.

Kemudian, pada episode ketiga ketika pertempuran akan segera dimulai, kita melihat Alys Karstark dan anak buahnya berjalan di belakang Theon dan Bran.

Dalam naskah untuk episode ini, Alys memiliki beberapa baris dialog kunci. Ketika mereka mendengar wights mulai menyerang godwood, naskah mengatakan: “Alys ketakutan tetapi mempertahankan tekadnya. Dia bergerak ke arah anak buahnya menuju arah suara: ikuti aku.”

Adegan kemudian berlanjut dengan Alys dan anak buahnya berjalan di antara pepohonan di godswood, mengikuti jejak kaki. Jejak membawa mereka ke anak-anak kecil, dan kelompok pejuang berbalik untuk menemukan jalan keluar. Tetapi melalui pepohonan, mereka dapat melihat “figur-figur kecil bergerak bersama mereka. Cuplikan, sekilas tentang kekejian anak lainnya.”

Wights menyerang seorang prajurit Karstark, dan Alys “berbalik dan berlari.” Itulah yang terakhir kita lihat dari Alys dalam naskah.

Di pertunjukan itu, dia dekat Theon di godswood, tetapi tidak pernah memiliki momen khusus di layar selama pertempuran. Dia dianggap sudah mati pada saat pertempuran berakhir.

3. Tyrion dan Sansa membunuh di reruntuhan Winterfell untuk menyelamatkan Missandei, Gilly, dan Baby Sam

Lagi di episode “The Long Night”, adegan penuh aksi dengan Tyrion dan Sansa seperti terputus.

Dalam versi naskah adegan mereka rubanah, Tyrion dan Sansa bersembunyi di belakang patung Ned Stark di rubanah Winterfell. Mereka saling berpegangan tangan, dan menggenggam belati dragonglass mereka, dan berdiri.

Kemudian adegan berlanjut ke Missandei, yang ikut bersembunyi bersama Gilly dan Baby Sam di belakang patung Lyanna Stark. Gilly berusaha menutupi mulut Sam, tetapi dia tetap menangis. Dua sosok yang diidentifikasi dalam naskah sebagai “DEAD STARKS” berhenti dan berbalik ke arah mereka.

Tepat ketika mereka mengangkat pedang, mereka berteriak dan jatuh ke lantai.

“Tyrion dan Sansa berdiri di belakang watak yang sudah mati, dengan belati dragonglass di tangan,” tulis naskah itu. “Dia menusuknya dengan ujung yang runcing.”

Dalam versi acara adegan ini, momen berakhir setelah Tyrion dan Sansa berdiri. Kita tidak pernah melihat mereka dalam pertarungan apa pun, persis seperti kita lihat dalam film.

Sansa dalam adegan Game of Thrones
Sansa Stark dan Tyrion Lannister. Foto: Insider.com

“Seluruh tindakan itu benar-benar menyenangkan,” kata Turner. “Karena aku tidak pernah melakukan tindakan apa pun. “Sayangnya seluruh “aksi” dari adegannya ditinggalkan di ruang pengeditan.

4. Missandei dan Gray Worm berbagi dua adegan kunci

Pada episode pertama musim delapan, “Winterfell,” ketika pasukan Dany berbaris ke kubu utara, Missandei dan Gray Worm awalnya berbagi kata-kata romantis sebelum mereka berpisah.

Dalam versi naskah episode itu, Missandei memberi tahu Gray Worm bahwa dia “pasti kedinginan.” Pada awalnya dia mencoba bermain keras tetapi kemudian tersenyum dan mengatakan padanya: “Aku kedinginan.”

“Dia balas tersenyum padanya. Ya ampun, mereka jatuh cinta!” kata naskah itu.

Sementara momen kecil, ini akan membuat kematian tragis Missandei di kemudian hari semakin menyayat hati.

Kemudian, pada musim itu, baik Missandei dan Gray Worm awalnya juga akan berada di pesta Winterfell, dan godaan dan cinta mereka membuat Dany merasa kesepian.

Missandei dan Gray Worm akan duduk di dekat Dany, dan pada suatu saat selama pesta, Missandei akan menyesap anggurnya dan “diam-diam” memandang Gray Worm. Ketika dia tersenyum sendiri, Dany memperhatikan Missandei yang melihat ratu memandang ke arahnya.

“Ketika dia melihat Dany menatapnya, dia berhenti tersenyum dan menghadap ke depan, berusaha terlihat bermartabat,” kata naskah tentang Missandei.

Lalu dikatakan Dany sedikit tersenyum ketika Missandei tidak lagi menatap. Dia jelas-jelas senang dengan Gray Worm dan Missandei-tapi kemudian pandangannya beralih ke Jon Snow. Dia “terhanyut pikirannya sendiri,” dan “Senyum Dany memudar.”

Kemudian di pesta itu, Dany memanggil Gray Worm dan berbicara dengannya. Dia “tidak terpengaruh oleh perayaan” dan duduk “tabah dan waspada.” Sang ratu mengatakan kepadanya bahwa dia bertarung dengan baik, dan dia nyaman berada di aula besar Winterfell, sehingga dia bisa beristirahat.

“Dany bahagia untuk temannya. Tapi dia juga sadar bahwa semua orang tampaknya bersenang-senang kecuali dia,” kata naskah itu. “Dia kesepian dan Varys membuat dia kesepian…)

5. Tyrion dan Varys membicarakan apakah orang non-Targaryen pernah menunggang naga sebelumnya

Ketika Tyrion dan Varys sedang mendiskusikan asal usul Jon yang asli untuk pertama kalinya bersama-sama, Varys meragukan seberapa yakin mereka tentang berita ini.

“Dia mengendarai naga,” Tyrion membalas dalam naskah untuk adegan itu. “Apakah ada non-Targaryen pernah mengendarai naga?”

Kemampuan menunggang naga Jon sering dibahas di antara para penggemar seri buku asli Martin, karena kisah-kisah di sana tampaknya menyiratkan bahwa terutama Targaryens yang mengendarai naga. Ini adalah bagian dari mengapa pengaturan naik naga pertama Jon mengecewakan bagi banyak penggemar-ujian besar dianggap lebih sebagai godaan konyol daripada momen serius yang mengubah hidup.

6. Ketika Jon pertama kali berbicara dengan Dany setelah eksekusi Varys

Jon memasuki ruangan, dan hal pertama yang Dany lakukan adalah menantangnya berbicara tentang Varys di pantai. Dia bertanya apa yang mereka bicarakan.

“Jon membenarkan dia benci kecurigaannya yang semakin meningkat di mana-mana, tetapi dia lebih benci berbohong.”

Dia mencoba untuk hanya mengatakan “Saya pikir kamu tahu,” tetapi Dany menekan intinya. “Dia tahu tentang aku. Dan dia ingin aku mengklaim takhta.”

Kemudian naskah bergerak ke dalam dialog episode yang ada, dengan Dany menegur Jon tentang apa yang akan terjadi jika dia mengatakan yang sebenarnya kepada Sansa.

Ketika adegan itu sampai ke bagian di mana Dany menyesali bahwa dia tidak memiliki cinta di Westeros, hanya ketakutan, Jon mengatakan kepada Dany bahwa dia mencintainya, dan bahwa dia adalah ratu. Namun naskah memiliki adegan sedikit berbeda. Dany mendekati Jon dan bertanya, “Apakah hanya itu arti aku bagimu? Ratu?” dan dia menjawab “tidak.”

Mereka berciuman, dan naskahnya mengatakan “[Dany] putus asa karena suatu hubungan; dia tidak dapat mengingat saat dia merasakan ini sendirian. Dia menarik diri dari ciuman dan memandang Jon. Ini rumit baginya. Dia mencintainya. Dia sangat menentang apa yang dia lakukan. Dia bernafsu terhadapnya. Dia takut padanya. Dia merasakan ambivalensinya. ”

“Itu membuatmu jijik,” kata Dany.
“Dany …,” Jon memulai dan keluar.

Saat itulah “ekspresinya mengeras” dan dia mengucapkan kalimat: “Baiklah, biarkan itu menjadi ketakutan.”

Pada episode yang ditayangkan, Jon tidak menanggapi ketika Dany bertanya apakah dia tidak lebih dari seorang ratu baginya. Dia membiarkannya menciumnya dan mengembalikan ciuman sebentar-hanya untuk menarik kembali setelah beberapa detik. Saat itulah Dany, terluka oleh ini, melangkah mundur dan memelototinya dengan kesedihan pasrah dan berkata “biarkan itu menjadi ketakutan.”

Mirip dengan adegan pesta dengan Missandei, perubahan dialog ini akan membuat perasaan Dany yang kesepian semakin jelas bagi para penonton yang menonton. Membaca arahan panggung untuk perasaan Jon Snow pada saat itu juga memberikan lebih banyak kejelasan tentang bagaimana perasaan Jon tentang “ratunya” pada saat itu.

Jon Snow dan Daenerys
Jon Snow dan Daenerys Targaryen. Foto: Insider.com

7. Dalam naskah, kita melihat Dany di atas Drogon lagi setelah dia memutuskan untuk membakar King’s Landing dan penghuninya

Pilihan untuk tidak pernah menunjukkan Daenerys lagi setelah keputusannya yang menghancurkan ratusan ribu (jika tidak satu juta) orang adalah pilihan yang memecah belah. Untuk beberapa penggemar, cara episode yang ditayangkan menggambarkan hanya Dany-dengan-Drogon sangat kuat. Yang lain merasa itu tidak manusiawi pada saat kita benar-benar perlu merasakan apa yang terlintas di kepalanya.

Dalam naskah, ada satu adegan Daenerys utama yang ditulis-meskipun tidak ada dialog. Adegan itu terjadi setelah Arya memutuskan untuk meninggalkan Red Keep, dan naskahnya mengatakan ini adalah “salah satu dari beberapa momen dalam seluruh rangkaian ini” ketika kita akan menghabiskan waktu bersama Bunda Naga.

Tulisan itu mengatakan untuk fokus “pada Dany saat dia terbang untuk melihat bagian luar ruang singgana (Throne Room), ruangan yang dibangun leluhurnya.”

Dany akan melihat singa Lannister sigil di jendela di mana Seven-Pointed Star dulu, di mana jam sebagai “simbol segala sesuatu yang telah diambil darinya” dan itu “mendorongnya untuk marah.” Saat itulah Drogon mulai menyerang Red Keep, yang kita lihat di episode terakhir. Seluruh menara dan sisi dinding hancur ketika Dany dan Drogon terbang berputar-putar di sekitar benteng.

Ini adalah saat-saat terakhir yang kita temukan dalam naskah “Game of Thrones” yang tidak mengudara. Rupanya, ada banyak adegan dari Game of Thrones 8 yang dihapus, mungkin karena digarap terlalu terburu-buru.[]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here